There was an error in this gadget

Friday, November 25, 2011

burungku terbang pergi...

...tinggi pulak tu!  macam mana nak tangkap balik?!
bukan senang tau!  dah elok-elok aku jinakkan, terlepas la pulak, nak panggil balik masuk sangkar, korang ingat senang?!  huh, burung kalau dah terlepas, nak jinakkan, hampir mustahil bro, serius wa cakap lu.... 

sebab tu, kalau korang bela burung, pastikan dia mengaji.  kalau tak, payah nak ajar bila dah besar.  burung ni kalau sekali terlepas bukan main payah nak tangkap balik.  aku dah banyak kali dah bela burung.  macam-macam spesis.  masa sekolah rendah dulu aku dah bela burung pipit.  mula-mula jumpa, kecik aje, adalah sebesar ibu jari tangan.  aku bela sepenuh jiwa sampailah membesar saiz ibu jari kaki.  masa ni dah pandai bunyi dah.  dah jinak dan pandai demand.  aku tak bagi lepas, bela dalam sangkar sebab kalau terlepas, payah nak tangkap balik.  paling bebas pun aku usap dan belai dengan tangan sambil dia berbunyi garing.

bila aku dah masuk asrama, burung pipit tu aku lepaskan aje!  tak stim bela burung kecik ni.  jinak kat tangan aje.  tak thrill.  aku nakkan burung yang lebih besar sikit!  nasib aku baik aku dapat pulak burung tiong.  yang ni masa aku mula dapat taklah kecik sangat,  sederhana besar dan mudah untuk dikendalikan.  lagipun lebih jinak berbanding burung pipit yang aku bela.  mudah dibelai dan ada jugak member-member asrama yang nak belai tapi mampus aku tak kasi.  gila?!  aku lebih suka kalau budak pompuan yang belai sebab diorang ni lembut sikit.  taklah seganas budak lelaki.  malangnya, sampai aku habis sekolah, tak seorang budak pompuan pun yang sudi untuk membelainya dan aku pun tak pulak berani bertanyakan mereka siapa yang nak belai burung aku tu!  habisnya, aku sendirilah yang belai sampailah aku besar panjang.

hari ni, dah empat orang anak-anak aku.  aku masih bela burung lagi dan alhamdulillah sihat walafiat burung yang aku bela tu.  pagi-pagi pandai bangun sendiri dan berkicau.  yang bagusnya sekarang ni, aku bela burung aku ni bersama-sama dengan bini aku yang sejak mula memang minat sangat dengan burung aku itu.  bukan aku nak bongkak, sekarang ni, bini aku tu yang lebih-lebih membelai dan memanjakan burung aku tu lebih dari aku tuan punya sah burung itu.  tak kisahlah, aku lagi suka.  biar bini aku tu saja yang membelainya, mandikannya, bersihkannya dan buat ajelah apa yang dia suka.  kadang-kadang tu bini aku bercakap-cakap dengan burung aku tu (face to face lagi) entah apa bahasa yang mereka gunakan aku pun tak tau.  yang aku tau, burung aku tu pun bukan main suka dan jinak sekali dengan bini aku tu.  kadang-kadang aku pulak rasa cemburu bila tengok bini aku begitu mesra bermain-main dengan burung aku tu.

masa berlalu.  kadang-kadang tu sewaktu aku keluar sendirian (selalunya aku keluar berdua dengan bini), aku memang tak pernah tinggalkan burung aku tu.  ke mana saja, aku akan bawak.  ada jugak pompuan-pompuan yang minat,  yang nak belai. tapi memikirkan yang burung aku tu dah sinonim sangat dengan belaian bini aku, tak sampai hati aku untuk merelakan pompuan lain membelainya....

tetapi, malam semalam, burung aku itu telah pun terbang keluar dari sangkarnya.  tinggi tak tercapai tangan.  mujur bini aku tak tau.  kalaulah dia tau, alangkah upset-nya dia.  itu pun secara tak disangka-sangka.  sedang aku melewati susur lorong di kakilima lot 10, aku didatangi seorang gadis jelita yang harum baunya.  tersenyum-senyum membuatkan aku tertanya-tanya, apa yang disenyumkannya?!  ketika aku alpa itulah, burung aku meronta-ronta dan terlepas dari sangkarnya.  mujur, si gadis jelita itu membantu dan dengan kerjasama dia, burungku itu berjaya ditangkap.  malam itu, aku benarkan dia membelainya,  bermesra dengannya sebagaimana bini aku sering lakukan.  dapat aku lihat betapa jinak dan riangnya burung aku itu di dalam dakapan dan belaian gadis jelita itu.  mungkin, satu pengalaman baru yang tak pernah burung aku itu rasai sebelum ini?!

sewaktu aku pulang ke rumah, bini aku mahu bermesra dengan burung aku itu malangnya, dia tertidur akibat keletihan melampau.

'besok ajelah sayang, ye?!'  dapat aku lihat kehampaan di wajah bini aku itu.  serba salah mula bersarang.  kekesalan menaufan.  jarang sekali burung aku itu menolak kalau bini aku mau bermain-main dengannya, tapi malam ini lena pulak tidurnya.  dan, kalaulah bini aku itu tau bukan dia sorang saja yang membelai burung itu, alangkah hancur hatinya.

semalaman itu aku tak dapat tidur memikirkan apa yang telah terjadi, dan aku berjanji takkan sesekali membiarkan burung aku itu terlepas lagi.  keesokan harinya, sengaja aku tukarkan nombor handphone (alasan hilang), dan aku padamkan semua memori contact yang ada di dalamnya agar aku tak lagi dapat menghubungi gadis yang pandai membelai burung aku itu lagi....    

3 comments:

oleh butter said...

bertuah btl brung itu ya...tpi hati2 sepandai-pandai burung terbang akhirnya masuk ke sangkar jua..haha

Anonymous said...

skg nie burung pandai wat sarang tpi x pndai balik..sarang banyak la tu..

faridz said...

kah kah...burung memang jinak dengan perempuan chantek..

Post a Comment