There was an error in this gadget

Wednesday, December 14, 2011

iklan raya...

...yang aku nak buat kalau aku duit banyak begini kisahnya....

hahaha!

mat dengan macho-nya sambil mengenakan spek hitam menunggang motorsikal harley-davidson pulang ke kampung diekori isterinya yang memandu kereta bmw mewah bersama-sama empat orang anak-anaknya.  sebelum itu dia dah hubungi muthu dan ah seng, member kamcengnya sewaktu kecik untuk pulang bersama-sama setelah sekian lama tak jumpa.

ah seng tiba paling awal di kedai usang mendiang ayahnya yang kini tinggal terbiar.  dengan jaket labuhnya yang ala-ala gangster mafia dengan tangan kanannya sentiasa diseluk ke dalam poket dia merenung bangunan usang yang penuh memori sambil matanya berlinangan.

muthu tiba di kampung lewat petang itu bersama anak isterinya memandu van vellfire mewah dengan memakai snow cap di kepala ala-ala penyanyi rapper dan rantai emas yang sebesar ibu jari melingkari di leher dan tangannya.

ah seng tersentap bila handphone-nya berbunyi.

'woi cina lu mana dei?!'
'cibai lu tambi, tionama!  wa dekat wa punya bapak kedai!  lu sudah sampai ka cibai?!'
'baru sampai la macha!  mana itu babi punya malayu?!'
'dua kali wa call talak angkat ma!'
'lagi atas motor!  banyak kerek satu kali ada jumpa, harley jugak dia ada naik!  cit!'
ah seng ketawa.  'nanti kalau itu babi punya malayu sudah sampai lu kasi call sama wa!'
'okey!'

tiba saja di kampung, terus jenguk rumah pusaka dan peluk cium mak, tak sempat nak duduk berehat dengan anak bini, handphone-nya berdering. 
'woi babi punya malayu, lu mana dei?!'
'dei tambi aku baru sampai da!'
'itu cina sudah call sama kau la dei!  dua kali tarak angkat!'
'aku atas motor da!'
'bila mau jumpa?!'
'ini malam la, pukul sebelas, tempat biasa!  kau bagi tau itu cibai punya cina!  tio naseng... jangan lambat!'
muthu ketawa!

tepat jam sebelas malam (selesai mat kerjakan solat terawih) mereka dah bersidai di kedai kopi pak long yang dah putih semua rambutnya.  masing-masing order kopi-o kaw paling sedap yang pernah mereka minum sepanjang hayat.

sambil meneguk kopi, mereka saling berpandangan.  saling menggeleng dan akhirnya ketawa terbahak-bahak tanpa sebarang kata.
 
'woi malayu, lancaulah, bukaklah itu spek, gelap maa!'
'cilaka lu cina, lu itu tangan kanan kasi keluarlah, siang malam simpan dalam poket, lu gila ka?!  berapa juta lu punya duit lu simpan dalam itu poket?  chi sin!'
'cibai lu malayu!'
mereka ketawa terbahak-bahak.
'dei tambi manyak sedap ketawa ha?  lu itu snow cap kasi bukak la.  cibai!  lu ingat lu popular punya rapper, maa?!'
'pundek lu la cina!'
mereka ketawa lagi.  terbahak-bahak.  mat gelak tengok ah seng seluk tangan kanannya dalam poket, dan ah seng gelak tengok mat tak pernah tanggalkan spek hitam tak kira siang atau malam, mereka semakin galak gelak bila tengok muthu yang tak pernah tanggalkan snow cap bertahun-tahun....

teringat detik indah di zaman kanak-kanak betapa kamceng mereka bertiga walaupun berlainan bangsa dan agama.  mereka sama-sama meraikan hari besar masing-masing dan takkan lupa di satu malam tujuh likur...

ah seng sumbatkan karbaid ke dalam meriam buluh.  muthu siram air dan mat cucuh api.  satu kampung berdentum.  bila mat sumbat karbaid, ah seng pulak siram air dan muthu cucuh api.  mereka lakukannya silih berganti.  dan satu kampung akan berdentum sehinggalah satu detik itu dentuman paling kuat dalam dunia telah tercetus! 

gedeboooooooom!!!

bila mereka bukak mata mereka terdampar di atas katil hospital.  mata kiri mat berbalut setelah korneanya pecah.  ah seng putus tangan kanan dan muthu terbakar semua rambutnya.  walaupun masih dalam kesakitan, namun apabila mereka saling berpandangan sesama sendiri mereka masih mampu ketawa terbahak-bahak....

malah tawa itu kekal sehingga kini....

masih wujudkah perpaduan begini?!

Monday, November 28, 2011

bila kali pertama mata terbuka...

...korang takkan tau siapa mak bapak korang?  bangsa diorang?  agama diorang?  orang susah atau orang senang?  jenis yang baik ataupun jembalang?!  dan, ketika korang mula membesar, maka hiduplah korang di dalam acuan yang dah mak bapak korang terapkan! 

kalau islam?!  mulalah korang diajar mengaji mengenal alif, ba, ta.  mengenali allah tuhan yang satu layak disembah!

kalau buddha?!  korang digalakkan lepaskan merpati pada hari wesak!

kalau hindu?!  jangan makan lembu, bersihkan dosa pikul kavadi di hari thaipusam.

kalau kristian?!  sediakan stokin di malam hari krismas untuk santa claus masukkan hadiah yang korang idamkan!

dan, pelbagai cara mak bapak korang terapkan agar dewasa nanti korang menjadi insan yang patuh pada ajaran dan amalan masing-masing!

namun, setiap detik korang menjadi dewasa pelbagai persoalan yang korang timbulkan?  apa beza agama?  apa beza bangsa?  kenapa perlu ada melayu, cina, india, sikh, serani dan pelbagai lagi jenis manusia.  dan, kenapa perlu bersengketa?!

aku ingat lagi masa aku kecik umur empat tahun!  busu (adik lelaki tunggal mak aku) ikat kepalanya dengan kain.  macam pendekar melayu dan usung parang panjang dengan geng-gengnya yang lain.  muka busu bengis dan penuh semangat!  aku tengok muka mak kecut.  muka nenek lesu.  muka abah tenang namun ada riak gusar.  aku tak faham apa-apa.  nenek tak bagi bukak tingkap tanpa sebarang alasan.  mak berkurung dalam bilik tak pergi kerja.  semua dalam rumah macam ada tikus raksasa nak telan semua tak macam biasa.  aku nak tanya takut kena lempang.  tapi, herannya kenapa busu ikat kepala sambil arak parang panjang?!

dua malam busu tak balik dan nenek semakin resah.  hari ketiga aku intai keluar rumah sewaktu nenek bukak tingkap dan aku nampak ramai askar yang berkawal. tak tau kenapa hati aku jadi seronok nampak askar sebab selalunya hanya tengok dalam tv.

ketika itu tahun 1969.  bulan lima.  aku kecik lagi untuk faham apa erti darurat?  apa erti peperangan?  apa erti persengketaan?  aku hanya tahu semua itu bila aku dah masuk darjah empat.  umur aku dah sepuluh tahun.  masa tu aku jenguk kubur atuk di pagi syawal.  nenek bagitau datuk meninggal dunia tak lama selepas peristiwa berdarah 13 mei.  selang beberapa bulan, atuk meninggal dunia akibat sakit batu karang!  atuk lari dari hospital bila doktor bagitau perut kena potong untuk keluarkan batu!  atuk tak nak kena bedah, atuk lari dari hospital dan tak lama temui ajal.  aku ingat lagi hari datuk meninggal dunia, mak berguling-guling sambil menangis di lantai tak mau lepaskan atuk masuk kubur!

selesai nenek baca yasin di pusara datuk dan siram air mawar, tangan aku ditariknya untuk kami berlalu pulang.  masa aku lalu di kawasan berpagar yang di dalamnya ada banyak kubur aku membaca tulisan pada papantanda.  yang menceritakan mereka yang bersemadi di situ adalah mangsa-mangsa yang terkorban semasa peristiwa berdarah 13 mei 1969.  ketika orang melayu bergaduh berbunuhan dengan orang cina.  tak silap aku, ada 13 mangsa yang terbunuh dan ditanam di situ (nanti aku check balik) kat kawasan perkuburan taman ibu kota dekat dengan rumah mak aku. 

hari ini, setelah aku dewasa, dah miliki anak-anak, jiwa aku berdetik dan bertanya?!  kenapa perlu ada pertumpahan darah?  saban hari aku melewati kawasan medan idaman (dulunya adalah lee rubber) tempat berlakunya pertumpahan darah itu.  aku tinggal di gombak setia dan betul-betul di hadapan kampung aku, bersebelahan sekolah rendah kebangsaan gombak 1 & 2 (sekolah rendah aku dulu) terletak perkampungan bangsa cina.  aku ingat lagi pada ah meng, ah keong, ah gan, beberapa rakan bangsa cina yang aku sering bermain sama-sama.  aku juga ingat pada ghandi, das, anak tauke kedai runcit bangsa india yang juga teman rapatku.  juga bari, anak tauke rempah kari yang ada kedai di sebelah sekolah rendahku itu.

entah-entah ada antara pak cik, bapak, atau saudara mara mereka yang terbunuh sewaktu pertumpahan darah 13 mei dulu?  atau, ada antara saudara mara mereka, pak cik atau bapak mereka yang mungkin telah membunuh mangsa yang kini bersemadi di pusara taman ibu kota itu?

sedangkan mak aku sanggup berguling-guling bila datuk aku meninggal dunia, bagaimanakah agaknya mereka-mereka yang kematian orang tersayang dalam keadaan yang mengerikan, mungkin putus tangan, pecah kepala, tembus dada dan sebagainya?!

ayuh berdamailah dari terus bersengketa!  walau sejauh mana pun agama dan kepercayaan kita, kita masih tetap seorang manusia....

secawan kopi-o kaw...

...kalau kena panas-panas memang stim!  nak-nak kalau hari sedang hujan menggila!

'awak buatkan saya kopi-o kaw... buat panas-panas!'
tak banyak soal bini aku yang sedang menonton astro terus bingkas ke dapur.  aku intai ke tv dan rancangan kegemarannya sedang bersiaran. 

aku senyum, bangga, inilah bini yang aku idamkan. taat atas perintah suami walau ketika sedang asyik melayani apa jua 'benda' kegemarannya.  bayangkan, kalau ketaatan tiada dalam diri seorang isteri, kerana secawan kopi boleh hancurkan rumahtangga?!

yang lebih teruk lagi bila suami keluar cari kopi-o panas kat luar....

'awak buatkan saya kopi-o kaw... buat panas-panas!'
'kejaplah saya tengah tengok tv ni!'
'awak ni kalau saya suruh buatkan kopi ada aje alasan, payah betul....'
'boleh sabar tak, bukannya awak mati pun kalau saya buat lepas habis cerita ni....'
'tengok tu!  pandai pulak menjawab!'
'awak tu tak boleh tengok saya senang, ada aje nak kena buat!'
'dah awak tu bini saya!'
'kejaplah!'
dan tangan terus naik ke mukanya.  aku tak dapat kopi, bini aku pulak dapat penampar!  aku ambik kunci kereta dan terus keluar rumah.

'you ni bila nak kopi-o panas baru tau call!'
'you pun dah nak jadi macam wife i ke?  boleh buat ke tak ni?!'
'ala, gurau sikit pun nak marah!'
aku tarik muka, pura-pura marahlah konon!
dia melangkah ke dapur, tak lama kemudian datang dengan kopi-o kaw yang panas.  lagilah aku tambah panas bila dia hanya pakai singlet dengan short paras pangkal paha.  perlahan-lahan aku hembus dan hirup kopi-o kaw yang panas sementara jiwaku semakin menggelegak melihat pangkal dada dan paha yang gebu putih.
'hujan la pulak!'
aku tersentap.  patutlah aku rasa sejuk tetiba.  tak perasan hujan sedang menggila.  'dah tau hujan yang you pakai macam tu kenapa?!
'kenalah you panaskan i!'  dia sengih membuatkan aku hirup kopi-o kaw senafas aje nak bagi cepat habis. 
'hm... jom!'
ketika hujan menggila di luar, aku dan dia menggila di dalam....

'apa yang awak ternganga tu!'
aku tersentap.  bini aku menggeleng dengan secawan kopi-o kaw yang panas berasap.
'beranganlah tu!'
aku sengih.  'wak!  hujan lagi ke?!'
bini aku mengangguk!
'jom!'
bini aku menggeleng!  'asal hujan aje saya jadi mangsa!'
aku ketawa.  'jom!'
bini aku tarik tangan aku dan letakkannya di celah pangkal paha!  'sori ek!  tak ade rezeki, baru aje sampai, masih panas lagi ni!'
cis!  aku sekadar hirup kopi-o kaw yang panas sampai aku menjerit sebab lidahku melecur!  hujan di luar semakin menggila dan aku di dalam menggila untuk kawal stim yang bermaharajalela.  ingatkan suruh raba apa, rupanya suruh raba pad yang tertampal selamba.  kenapalah bulan datang di kala hujan lebat menggila?  cis....
'okeylah wak, saya nak sambung tengok cerita favourite saya ye!'
hujan terus ketawa....

Saturday, November 26, 2011

gelinya hati adik...

...bila tengok papa dan mama bergurau senda.  bukan main kuat lagi suara papa dengan mama yang dari tadi bergurauan sambil adik yang melihatnya ketawa mengelekek.  adik tak faham apa-apa.  tapi adik geli hati tengok mama tarik-tarik rambut dan menjerit sambil papa menyeringai dan hayunkan penumbuk ke muka mama.  semakin geli hati adik bila ada darah merah menyembur dari mulut mama.  papa tarik rambut mama, mama meronta-ronta lalu papa tempeleng dan darah memancut keluar dari hidung mama pula.  semakin kuat jeritan mama dan semakin kuat gelak tawa adik yang lucu melihat agahan itu.

'siapa lelaki tu, hah?  siapa?'
'kau peduli apa?  kenapa sekarang baru kau nak tanya....'
'kurang ajar!'  satu lagi hayunan tangan papa tepat ke muka mama yang buatkan adik semakin terhibur.  'siapa lelaki tu?'
'sebelum ni kau tak pernah peduli pun...'
papa hayun penumbuk ke muka mama.  berpusing.  adik gelak semakin kuat.  semakin terhibur.  lain macam gurauan mama dan papa untuk hiburkan dirinya malam ini.  adik merangkak peluk kaki mama yang tersadung di lantai.  mama tolak adik pelan-pelan.  adik gelak.  adik nak main-main tapi papa pulak yang cempung adik dan letakkan atas tilam kecil di lantai tempat adik selalu tidur temankan mama lipat baju.  adik tak puas hati.  adik tak nak tidur lagi.  adik nak main-main lagi....
'baik kau cakap siapa lelaki tu....'
'kau peduli apa....'
'kau cakap kalau tak aku....'
'kau nak buat apa, nak ceraikan aku, hah?  cerai....'

satu terajang naik ke muka mama, dan terus menyemburkan darah dari mulut dan giginya yang patah.
semakin adik geli hati.  nampak pulak gigi mama terpelanting atas lantai.  adik nak cepat-cepat ambik gigi mama tu buat main-main.  bila adik sampai kat tempat gigi tu jatuh adik jadi bingung la pulak?! tak nampak pulak mana gigi itu?!  magic!  dah melanting entah ke mana la pulak?! tak kisahlah!  baik adik tumpukan pada gelagat papa dan mama.  lain macam gurauan papa dan mama malam ini.  sungguh adik terhibur.  adik lajukan lagi rangkakannya untuk paut mama yang dah pun terkulai dan menggelepar di lantai.  papa dah menghilang.  adik pusing-pusing cari mungkin papa nak main cak-cak macam mana biasa papa balik dari kerja.  adik tak peduli terus rangkul rambut mama yang melekit.  adik raba muka mama yang sememeh, penuh darah merah dan adik jilat darah itu yang lain sangat rasanya tak macam susu biasa yang selalu adik nyonyot dari tetek mama.
adik tarik rambut mama, tapi mama dah tak mau main lagi.  tak mau cak-cak lagi dengan adik.  tapi adik masih nak main cak-cak tapi mama menggelepar saja di lantai.  papa muncul, tak peduli langsung pada adik, tak pulak cak-cak, terus tarik rambut mama yang dah pun pejam matanya.

'kau nak bagitau aku siapa lelaki itu ataupun tak nak?'  tangan kiri papa tarik rambut mama sementara tangan kanan papa menggenggam pisau tajam yang berkilat.  adik suka hati, geli hati dan gelak kuat-kuat.  adik cuba nak gapai pisau yang papa pegang tinggi-tinggi itu.  memang selalu papa usik adik dengan angkat tinggi-tinggi barang yang adik suka lepas tu suruh adik ambik!  jahat papa ni!  lucu sangat papa dan mama hari ini...
'baik kau cakap kalau tak....'
'b-bunuh p-pun a-aku t-tak....'
mama tak sempat habiskan kata-kata bila papa junamkan pisau berkilat itu bertubi-tubi sampai ada pancutan darah merah dari dada, perut dan seluruh lubang yang mula terbentuk dari tubuh mama.  adik ternganga, terhibur dan ketawa mengekek-ngekek.  papa ketap bibir. mama menggelepar sebelum akhirnya terkulai dengan mata yang terbeliak.  semakinlah adik kuat gelak.  mama sengaja buat muka yang kelakar sambil bulatkan mata.  papa terkulai, tarik rambutnya sendiri sambil menangis teresak-esak.  adik merangkak pula pada papa, yang terus buka matanya dan belai rambut adik.  papa cempung adik dan peluk hangat-hangat sebagaimana biasa.  adik rasa selamat dalam pelukan papa itu.  perlahan-lahan papa cium pipi adik.  papa menangis sambil keluar air yang banyak dari mata....

'sayang kau terlalu kecik untuk memahami!  m-maafkan papa sayang!'  perlahan-lahan papa turunkan adik dan terus bingkas lalu keluar dari bilik.  adik kecik hati.  adik moncong dan merangkak pada mama yang dah tidur sambil bukak mata.  adik boring.  papa dah tak nak main cak-cak dan mama pulak dah tidur.  baru adik perasaan yang adik sangat haus sebab banyak sangat gelak daripada tadi.  adik selak tetek mama macam biasa.  cari puting mama yang leper dan lembik.  tapi adik tak jumpa sebab penuh dengan darah merah dan bra mama begitu ketat sampai adik tak mampu nak bukak.
adik semakin bosan, tak tau nak main dengan siapa.  adik sengih bila nampak pisau yang tadi berkilat kini dah merah hitam diselaputi darah.  adik merangkak dan capai, teringat gelagat papa tadi yang junamkan pisau itu banyak-banyak kali pada mama sampai mama gelepar-gelepar kegembiraan.  mesti mama keseronokan.  mungkin juga kegelian sebagaimana papa tenyehkan misainya ke dada adik macam selalu sampai adik ketawa mengelekek hampir terkencing.  adik pun nak buat macam tu jugak.  adik ambik pisau itu, hayun tinggi-tinggi macam papa buat tadi dan adik benamkan mata pisau itu ke perutnya.  sakit!  semakin sakit!  adik mula menggelepar.  tapi adik tak pulak ketawa, dan adik jugak tak menangis.  adik semakin kuat menggelepar di lantai dengan darah memancut dari perut.  akhir sekali adik pun bukak mata macam mama dan tak bergerak-gerak lagi..

bila allah berdoa...

...perlukah aku memakbulkannya?!

aku melepak kat 'chawan' malam semalam, dengan geng-geng aku sambil pekena kopi, mata meliar dan melihat gelagat para pengunjung yang berkeliaran di sekitar bangsar.  dari tempat aku duduk itu, kedengaran muzik rancak dari 'garibaldi', sebuah tempat hiburan yang menarik suasana dan warna-warni lampunya.  gadis-gadis jelita, lelaki macho serta kereta mewah bersimpang-siur, keluar masuk melambangkan betapa mewah para penghuni bangsar ini!

dan, di dalam hati berdetik keinginan untuk memiliki kereta-kereta mewah (macam diorang tu) sebagai status kejayaan....

tiba di rumah, puas aku pejamkan mata, sukar untuk aku lelapkan.  terbayang kehidupan mewah manusia-manusia yang dianugerahkan allah dengan kejayaan yang membanggakan itu....

lantas, dalam aku berangan-angan itu, terdetik sesuatu yang membuatkan aku terpegun....

ya ahadiat ya hambaku yang kerdil,
kelahiranmu dulu dalam keadaan sihat walafiat, engkau seorang bayi yang comel, terhindar dari sebarang penyakit serius, engkau dewasa sehingga hari ini dalam keadaan tiada cacat cela.  tidak sebagaimana mereka-mereka yang aku lahirkan kudung, buta, pekak, serta pelbagai kekurangan yang lainnya. engkau aku anugerahkan otak yang cerdas, kesihatan yang baik (kecuali gout) itu pun taklah seteruk mereka yang kena diabetes, stroke, jantung, barah dan sebagainya yang memudaratkan nyawa.  setakat gout tu ala, apalah sangat, ciput sangat dugaan yang aku turunkan pun, kontrol makan tu okeylah dia.
kau jugak aku anugerahkan empat cahayamata yang comel, sihat-sihat pulak tu, isteri yang sempurna, ibu bapa (serta ibu bapa mertua) yang memahami serta keharmonian di kalangan adik-beradik menjadikan engkau di antara insan bertuah yang memiliki sebuah keluarga bahagia.
engkau juga aku anugerahkan kehidupan yang baik, ada rumah, kereta, hidup tak melarat, cukup makan dan minum secara sederhana.  kau juga aku berikan sahabat-sahabat yang bagus, yang sentiasa berkongsi susah dan senang (walau ada seorang dua yang cuba jahanamkan hidup kau, biasalah itu dugaan dari aku kau kenalah tabah), serta keindahan yang lainnya yang mungkin tidak engkau sedari (atau kau pura-pura lupa).

ya ahadiat ya hambaku yang kerdil lagi hina,
masihkan engkau mahu kehidupan mewah yang dilimpahi wang ringgit, tetapi aku miskinkan engkau dengan kasih sayang?!  aku mufliskan kesihatan yang sekarang kaumiliki?!  atau aku berikan engkau anak-anak cacat yang bermasalah?  isteri yang memudaratkan hidup.  atau mahukah engkau hidup senang-lenang tetapi engkau dilingkungi musuh, rasuah sana dan sini demi mendapatkan segala bentuk kekayaan tanpa mengira rezeki yang haram?!
kunfayakun kata aku, kayalah engkau esoknya.  mewahlah engkau lusanya.  dan, kunfayakun kata aku, sakitlah isteri engkau tulatnya, lalu aku ambik seorang dua anak engkau untuk kembali kepadaku, aku kelilingi engkau dengan musuh luar dan dalam, dan kunfayakun kata aku, aku rosakkan buah pinggang engkau dan aku sumbatkan jantung engkau!  masih mahukah engkau akan kekayaan itu?  kau dipandang tinggi masyarakat, memandu kereta mewah jutaan ringgit, menghuni banglo mewah di puncak bukit, dikawal rapi security guard setiap minit (tapi kau ingat, malaikatul maut yang aku utuskan tetap akan dapat masuk juga ke dalam rumah kau itu bila tiba masa engkau untuk aku panggil pulang), dan apa saja bentuk kemewahan serta kebanggaan dunia yang kau idamkan akan aku berikan dengan hanya satu lafaz kunfayakun.  tetapi, mahukah engkau aku ambil tiga perkara sebagai ganti?  aku ambil kesihatan yang engkau nikmati sekarang ini, orang-orang tercinta yang kini melingkungi hidup seharian kau itu serta kebahagiaan yang kini engkau nikmati?!

astaghfirullah alazim!  aku terus beristighfar!  terus menggeleng!  terus tak mahu apa-apa lagi sekadar memanjatkan kesyukuran dengan apa yang aku miliki sekarang ini....

andai itulah doa allah yang dipanjatkan kepada aku, sesungguhnya selama ini aku tidak pernah bersyukur kerana segala apa yang diberikan jarang-jarang benar aku membalasnya.  aku sering lewat bila azan menjerit, aku selalu lupa bersyukur bila mendapat kereta baru, aku juga lupa untuk menadah tangan setiap kali anak-anak aku bermain dan berlarian, kuat dan sihat, aku juga sering tak ingat bila keseronokan berasmara dengan isteri aku yang tersayang (tanpa pertolongan viagra), aku juga tak terfikir betapa mudah isteri aku melahirkan anak-anakku dulu, ya allah kau ampunkanlah dosa-dosa aku yang sering alpa dan tidak pernah bersyukur terhadapmu.

sesungguhnya, aku antara manusia yang tidak mahu bersyukur dengan nikmat anugerahmu.

ya allah ya tuhanku yang maha besar, kau lupakanlah doamu terhadapku itu dan kau kekalkanlah apa yang aku miliki hari ini dan jangan kau kurangkan apa yang ada dan jika ada belasmu, kau berikanlah aku rezeki yang kau rasakan memadai untuk diriku dan keluarga.

amin yarobbal alamin....

'apa ni wak, apa yang awak membebel dari tadi ni, awak tak tidur lagi ke?'
aku terkedu.  bila masa pulak bini aku ni bangun?!  tadi bukan main kuat dengkurnya.
'awak ni kenapa?!'
'er... t-takde apa, p-perut t-tengah sakit giler, ni tengah tahan kentut ni!'
'hisy tak senonoh betullah awak ni!' terus dia berkalih baring dan aku sekadar pejamkan mata dan beristighfar lagi....

Friday, November 25, 2011

burungku terbang pergi...

...tinggi pulak tu!  macam mana nak tangkap balik?!
bukan senang tau!  dah elok-elok aku jinakkan, terlepas la pulak, nak panggil balik masuk sangkar, korang ingat senang?!  huh, burung kalau dah terlepas, nak jinakkan, hampir mustahil bro, serius wa cakap lu.... 

sebab tu, kalau korang bela burung, pastikan dia mengaji.  kalau tak, payah nak ajar bila dah besar.  burung ni kalau sekali terlepas bukan main payah nak tangkap balik.  aku dah banyak kali dah bela burung.  macam-macam spesis.  masa sekolah rendah dulu aku dah bela burung pipit.  mula-mula jumpa, kecik aje, adalah sebesar ibu jari tangan.  aku bela sepenuh jiwa sampailah membesar saiz ibu jari kaki.  masa ni dah pandai bunyi dah.  dah jinak dan pandai demand.  aku tak bagi lepas, bela dalam sangkar sebab kalau terlepas, payah nak tangkap balik.  paling bebas pun aku usap dan belai dengan tangan sambil dia berbunyi garing.

bila aku dah masuk asrama, burung pipit tu aku lepaskan aje!  tak stim bela burung kecik ni.  jinak kat tangan aje.  tak thrill.  aku nakkan burung yang lebih besar sikit!  nasib aku baik aku dapat pulak burung tiong.  yang ni masa aku mula dapat taklah kecik sangat,  sederhana besar dan mudah untuk dikendalikan.  lagipun lebih jinak berbanding burung pipit yang aku bela.  mudah dibelai dan ada jugak member-member asrama yang nak belai tapi mampus aku tak kasi.  gila?!  aku lebih suka kalau budak pompuan yang belai sebab diorang ni lembut sikit.  taklah seganas budak lelaki.  malangnya, sampai aku habis sekolah, tak seorang budak pompuan pun yang sudi untuk membelainya dan aku pun tak pulak berani bertanyakan mereka siapa yang nak belai burung aku tu!  habisnya, aku sendirilah yang belai sampailah aku besar panjang.

hari ni, dah empat orang anak-anak aku.  aku masih bela burung lagi dan alhamdulillah sihat walafiat burung yang aku bela tu.  pagi-pagi pandai bangun sendiri dan berkicau.  yang bagusnya sekarang ni, aku bela burung aku ni bersama-sama dengan bini aku yang sejak mula memang minat sangat dengan burung aku itu.  bukan aku nak bongkak, sekarang ni, bini aku tu yang lebih-lebih membelai dan memanjakan burung aku tu lebih dari aku tuan punya sah burung itu.  tak kisahlah, aku lagi suka.  biar bini aku tu saja yang membelainya, mandikannya, bersihkannya dan buat ajelah apa yang dia suka.  kadang-kadang tu bini aku bercakap-cakap dengan burung aku tu (face to face lagi) entah apa bahasa yang mereka gunakan aku pun tak tau.  yang aku tau, burung aku tu pun bukan main suka dan jinak sekali dengan bini aku tu.  kadang-kadang aku pulak rasa cemburu bila tengok bini aku begitu mesra bermain-main dengan burung aku tu.

masa berlalu.  kadang-kadang tu sewaktu aku keluar sendirian (selalunya aku keluar berdua dengan bini), aku memang tak pernah tinggalkan burung aku tu.  ke mana saja, aku akan bawak.  ada jugak pompuan-pompuan yang minat,  yang nak belai. tapi memikirkan yang burung aku tu dah sinonim sangat dengan belaian bini aku, tak sampai hati aku untuk merelakan pompuan lain membelainya....

tetapi, malam semalam, burung aku itu telah pun terbang keluar dari sangkarnya.  tinggi tak tercapai tangan.  mujur bini aku tak tau.  kalaulah dia tau, alangkah upset-nya dia.  itu pun secara tak disangka-sangka.  sedang aku melewati susur lorong di kakilima lot 10, aku didatangi seorang gadis jelita yang harum baunya.  tersenyum-senyum membuatkan aku tertanya-tanya, apa yang disenyumkannya?!  ketika aku alpa itulah, burung aku meronta-ronta dan terlepas dari sangkarnya.  mujur, si gadis jelita itu membantu dan dengan kerjasama dia, burungku itu berjaya ditangkap.  malam itu, aku benarkan dia membelainya,  bermesra dengannya sebagaimana bini aku sering lakukan.  dapat aku lihat betapa jinak dan riangnya burung aku itu di dalam dakapan dan belaian gadis jelita itu.  mungkin, satu pengalaman baru yang tak pernah burung aku itu rasai sebelum ini?!

sewaktu aku pulang ke rumah, bini aku mahu bermesra dengan burung aku itu malangnya, dia tertidur akibat keletihan melampau.

'besok ajelah sayang, ye?!'  dapat aku lihat kehampaan di wajah bini aku itu.  serba salah mula bersarang.  kekesalan menaufan.  jarang sekali burung aku itu menolak kalau bini aku mau bermain-main dengannya, tapi malam ini lena pulak tidurnya.  dan, kalaulah bini aku itu tau bukan dia sorang saja yang membelai burung itu, alangkah hancur hatinya.

semalaman itu aku tak dapat tidur memikirkan apa yang telah terjadi, dan aku berjanji takkan sesekali membiarkan burung aku itu terlepas lagi.  keesokan harinya, sengaja aku tukarkan nombor handphone (alasan hilang), dan aku padamkan semua memori contact yang ada di dalamnya agar aku tak lagi dapat menghubungi gadis yang pandai membelai burung aku itu lagi....    

lelaki dari dalam lubang cacing...

...itu benar-benar panik.  panik benar-benar.  apa taknya?!  seingatnya sebentar tadi dia tertidur sewaktu serabut memikirkan tentang hutangnya yang berbusut dengan along kini dah menggunung.  pinjam dua puluh lima ribu nak kena bayar seratus sembilan puluh lapan ribu?!  gila babai apa?!
dia kena lari. lari jauh-jauh agar along tak jumpa.  kalau jumpa, nanti jari hilang tiga, tak bayar lagi, muka kena simbah asid, kena pecah kepala, kena butakan mata, dan macam-macam benda ngeri yang dia selalu bayangkan.  semalam aje, pintu rumahnya kena simbah cat.  warna merah, biru, kuning dan putih.  bersememeh.  yang heran tu, pandai pulak pilih warna bendera malaysia.  setaunya along ni tak ada hati perut, tapi patriotik la pulak.
depan pintu pagar rumahnya, besar-besar mykadnya difotokopi dan ditampal, dan ada pulak tulisan berbunyi:  ini orang hutang tak bayar, pandai pinjam saja.  ingatkan di pintu pagar rumah saja, rupa-rupanya, mykadnya itu yang dah jadi macam poster pilihanraya bersepah-sepah ditampal (berserta slogannya itu:  ini orang hutang tak bayar, pandai pinjam saja) hampir di seluruh persekitaran tempat tinggalnya termasuklah di restoran mamak tempat yang selalu dia lepak pekena teh tarik berbincang pasal projek juta-jutanya itu.
sebab itulah dia nekad melarikan dirinya.  satu sebab terlalu takut, kedua sebab terlalu malu dengan jiran tetangga.  tetapi?!  nak lari mana?  di mana saja ada geng-geng along berkeliaran.  apatah lagi gambar, mykadnya, serta apa juga tentang dirinya telah disebarkan.  mana nak sorok muka.  kalau ditanggalkan poster-poster yang banyak ditampal itu, lagilah orang tau itu dirinya?  dia tiada pilihan, terpaksa lari menyembunyikan diri.  tapi di mana?
kerana itulah sebenarnya dia tersadai di dalam lubang ini.  pernah terdetik di dalam hati, hanya di dalam lubang cacing saja along takkan jumpa dengan dirinya.  mujur, tuhan sayangkan dirinya (mungkin ganjaran dia bersedekah seringgit pada pak cik buta yang sering diiringi isterinya meminta derma ikhlas sewaktu dia lepak di restoran mamak dekat rumahnya dulu itu), angan-angan kosongnya itu menjadi kenyataan, kerana dia telah menemukan lubang cacing itu yang kecil sebesar diameter sebatang pensil.  dia junamkan kepalanya dulu, cuba untuk masuk dan alhamdulillah, mudah saja dia meloloskan dirinya dan terus dia merangkak ke dalam lubang yang semakin lama semakin gelap itu.
dia yakin dia akan selamat di dalam lubang cacing ini!  alhamdulillah....
akibat keletihan, dia tertidur, apatah lagi jiwa sedikit tenang (sebab itu mudah dilelapkan mata setelah berhari-hari tak tidur) kerana yakin along takkan temui dia di sini.
dan dia hanya terjaga sewaktu kedengaran  bunyi bising.  ingatkan dia seorang saja yang bersembunyi di sini, rupa-rupanya ramai juga manusia yang melarikan diri ke dalam lubang cacing ini.  dia matikan dirinya, tak mahu ada orang perasankan dirinya yang sedang bersembunyi (mana tau ada jiran tetangga malulah), sekadar melekapkan telinganya mendengar butir bicara dari hingar-bingar kebisingan itu.  terdengar juga bunyi siren....

'bila jumpa?!'
'tadi tuan!'
'macam mana boleh perasan?!'
'mula-mula bau busuk tuan, tu yang saya cari, tak sangka ada di sini?!'

saat itu orang ramai dah mula berpusu-pusu.  cahaya kilat memancar.  dia jerumuskan kepalanya yang sudah pun sedia terjerumus ke dalam lubang cacing itu agar tak ada siapa perasankan dirinya.

'macam-macam hal zaman sekarang ni!'  lelaki yang dipanggil tuan itu menggeleng.  'apa nak jadi dengan manusia hari ini pun tak tau?  tak ada hati perut!' 

keesokan harinya, terpampang di akhbar utama, seorang lelaki yang berhutang dengan along ditemui mati dengan keadaan yang mengerikan.  kepalanya berkecai (dipercayai dihentak dengan objek keras), separuh badannya ditanam ke dalam sebuah lubang di belakang belukar di kawasan perumahannya....

kurang tiga aje lagi ni...

'dah azan ke belum?!'  si musafir yang kelihatan gabra itu tak langsung diendahkan lelaki botak licin yang sedang asyik ambik wuduk itu.  'takut saya terlewat?!'
'lewat tak apa, takutnya kalau tak jadi aje!'
si musafir ternganga, tak langsung faham apa yang dimaksudkan si botak itu.  tak mahu pening kepala, dia memasuki ruang dalam masjid.  jemaah pun masih tak ramai, dapatlah dia duduk di saf depan.  awal lagi rasanya ni?!  azan pun belum  khutbah pun tak dibaca lagi! si musafir kelegaan.... 

di luar perkarangan masjid, dua buah bas rombongan berhenti dan hampir kesemua penumpang  lelaki turun dan terus menuju masuk ke dalam masjid sambil mengambil wuduk.

tuk siak semakin resah, saling berpandangan dengan tuk imam.
imam mengetap bibir.  'alang datang tak?'
'tadi singgah umah dia, tapi kakinya bengkak kena gout!  nak jalan langsung tak boleh!'
semakin cemas wajah tuk imam.  'kau dah pesan kat jali, ajis, tapa....'
'semua dah!  tapi biasalah, semua kata tengoklah!'
'tofik, yusri, ali, diorang macam mana?!'
''tak jumpa dari semalam!'
tuk imam mengetap bibir!  dadanya semakin berdegupan kencang.  para penumpang bas rombongan yang penuh itu dah mula mengambil tempat masing-masing.  ada yang bersembahyang sunat masjid dan ada yang sekadar duduk melepas keletihan.
'macam mana ni?!'
'berapa orang dah 'kita' semua?!'
'termasuk kidam, soli, deraman, kamsah dengan totot, dekat tiga puluh orang rasanya?!'
'totot pun kau kira jugak?!'
'darurat!'
semakin gusar tuk imam.  totot yang tiga suku kadang-kadang menyanyi, kadang-kadang berpidato itu pun dikira juga....
tuk siak mencuit imam.  'tu, si ajis dengan jali!'
tuk imam mengangguk sambil menghitung lagi. 

para jemaah duduk terpaku.  ada yang melirik jam tangan dan ada yang kebingungan.

'sini zuhur pukul berapa?!'
'satu suku!'  si telinga capang jawab endah tak endah.
'ni dah pukul satu setengah masih tak azan lagi ni!'
'entah?!'  si capang jungkit bahu.
si musafir ternganga.  dipandang sekeliling.  kalau secara kasar hitungannya, adalah dalam 80 orang tak kurang.  semakinlah dia bingung kenapa masih tak azan lagi sedangkan waktu semakin jauh....

'tu hah, boboi, salim, anak si rebab, anak si ali... adalah dalam lapan orang tu imam!'

sekumpulan kanak-kanak sekolah rendah sekitar usia 10 tahun melangkah masuk.

'berapa semua dah?!'
'kalau campur budak-budak, campur totot, campur semua... kurang tiga aje lagi ni....'
tuk imam garu kepala.  'nak tunggu berapa lama lagi ni?!'
tuk siak jungkit bahu.

akhirnya, setelah sepuluh minit berlalu, azan berkumandang.  imam melangkah ke mimbar.  masing-masing lega, akhirnya khutbah akan dimulakan.

'assalamualaikum para hadirin semua, harap maaf banyak-banyak, kita bersolat zuhur aje hari ni, tiada solat jumaat sebab masih tak cukup korum, masih kurang tiga orang saja lagi!  maaf sekali lagi!'

alamak?!  pernah tak benda macam ni terjadi?!  atau tuk imam sekadar tangkap muat main hitung semua jemaah tanpa memastikan mereka adalah penduduk tetap yang bermastautin di kampung itu?!  janji, solat jumaat boleh dilaksanakan!  allahualam!

Wednesday, November 9, 2011

fuh kanan, fuh kiri...

...mintak langkah kanan, yang dapat langkah kiri!

macam mana citer tu?!  aku ada impian.  korang pun aku sure ada impian.  masing-masing ada impian tersendiri.  yang dah ada nissan gtr, nak ferrari.  yang dah ada vulcan, nak harley.  yang dah ada semi-d, nak banglo.  macam-macam keinginan termasuklah aku.  dan, setiap keinginan itu sudah tentunya yang lebih baik daripada sebelumnya!  itukan biasa!  dah nama pun manusia.

ini ada satu kisah benar untuk semua korang renungkan.  adakah korang sanggup berada di dalam situasi begini.  kalau korang pilih jalan ini, kenapa, mengapa, dan atas dorongan apa?!  kalau korang lelaki, kalau ada niat nak tambah satu lagi, adakah pilihan korang itu jauh lebih baik daripada yang senior, ataupun sengaja korang memilih wanita yang amat mendambakan belas kasihan dan di dalam keadaan yang mengazabkan?!

seorang teman lama call, bercerita dengan penuh semangat (tapi aku tau dia kecewa), dan dengan gelak tawa memberitahu suaminya yang tercinta telah berkahwin satu lagi.  dia kata nak marah, tak jadi, nak kecewa, dah puas merana, nak histreia, dah tak ada suara, lalu yang menjadi benteng kekuatannya hanyalah empat orang anak-anak yang masih mendambakan kasih seorang bapa.

tanpa aku tanya, dia terus bercerita....

'you tolong tulis novel, boleh tak, i nak bagi you satu cerita, sure best punyer!'
'cerita apa pulak ni?'
'you tulislah, ada sorang suami, bini dah cukup baik tak ada yang kurang, anak dah masuk empat orang, sanggup kawin dengan janda, yang kena cancer pulak tu, dah masuk stage four, sanggup basuhkan diapers, cuci taik-maik semua, berhabis duit puluhan ribu ringgit untuk rawatan bini baru dia tu, dan yang bagusnya, bulan ramadan baru-baru ni suami i tu punyalah alim, sembahyang tak tinggal, berdoa untuk kesejahteraan bini barunya yang dah nak mati tu!  sebelum ni tak pun!  apa pendapat you, best tak citer i ni?!'

amek kau?!  aku terkedu sebenarnya.  mendengar cerita begini membuatkan aku merenung jauh!  terbayang, adakah ini yang dinamakan cinta?!  atau apa?!  seorang lelaki yang dah ada isteri, pendek kata sempurna serba-serbi, sanggup mengahwini janda yang tak pasti lama mana hidupnya akibat serangan barah yang tiada kenal erti belas kasihan.

kalau ditinjau dari satu sudut, hebat dan mengagumkan lelaki itu.  apakah yang menyebabkan dia sanggup menikahi wanita yang sudah diketahuinya secara umum tidak akan hidup lama?!  atau ada satu muslihat tersimpul?  mungkinkah wanita itu punyai aset yang menggiurkan?!  puluhan juta aset sedia menanti?  atau, adakah hanya kerana secebis cinta dan pengorbanan?!

korang renungkan, dan simpulkan sendiri....

Thursday, November 3, 2011

surat untuk mak...

orang memang sayang mak.  tapi, orang tau, orang ni cakap aje sayang.  dulu, pernah orang janji dalam hati, nak hantar mak pergi mekah bila ada duit lebih.  bila ada rezeki melimpah, apa salah hantar mak pergi mekah sedangkan mak dah besarkan orang sampailah orang pun dah ada anak.

allah dengar agaknya hasrat hati orang yang tulus murni tu terus bagi orang job besar punya.  maka, orang pun dapatlah duit terpijak yang agak melimpah.  lepaslah kalau nak hantar mak pergi mekah.  orang saja nak surprise-kan mak.  masa tengah drive tu, ternampak la pulak beberapa model kereta terbaru kat jalan raya.  saja-saja singgah kat showroom nak tengok.  bukan nak beli pun, saja nak tengok-tengok aje.  tapi, bila salesman tu bagitau orang yang kereta tu sebenarnya ada offer, aksesori aje pun dah bernilai sepuluh ribu ringgit, duit yang orang nak hantar mak pergi mekah tu orang gunakan untuk bayar duit muka.  tak pelah mak, tak ada rezeki mak tahun ni, insya-allah, kalau ada rezeki melimpah lagi tahun depan, orang usahakan, okey mak?

jangan ingat orang tak kenang jasa mak!  sepanjang masa orang terfikir apa lagi cara nak bahagiakan mak.  sepanjang bulan orang pasang niat nak bawak mak jalan-jalan.  tak pun makan kat hotel lima bintang.  bagi mak rasa macam mana orang-orang kaya makan besar kat hotel.  makan buffet pun dah cecah ratus ringgit.  orang tau, bukannya mak boleh habis pun, tapi, apa salahnya sekali-sekala biar mak rasa.

cukup bulan aje, orang pun mula berkira-kira.  nak ketepikan sedikit duit untuk bawak mak makan dan jalan-jalan.  tapi, leceh betul.  setiap bulan, walaupun duit tu memang orang dah bayangkan untuk disimpan untuk mak, tapi tak pernahnya cukup.  ambik contoh bulan ni ajelah, memang orang dah ketepikan sekitar lima ratus ringgit untuk bawak mak makan besar.  tapi nak jadi cerita, ed hardy kat suria klcc pulak tu ada buat sales.  gila apa kalau tak rebut peluang.  hm, orang pun saja-saja jenguk kejap kat sana, mak tau tak diorang offer sampai 70%, huh gila kalau orang tak rebut peluang ni.  hm, terpaksalah mak, pakai dululah duit yang orang nak belanja mak makan tu.  tak pelah, lagipun, buffet kat hotel tu hari-hari pun ada, betul tak mak?  mak pun bukan nak rush sangat, ye tak?!

jangan mak ingat orang tak sayangkan mak ye?  tak ingatkan jasa mak!  jangan ingat macam tu mak.  orang selalu pasang niat nak bagi mak happy.  kalau boleh nak belikan mak kereta.  tapi, lesen mak dah bertahun-tahun dah mati.  sebelum orang ada anak dulu lagi mak punya lesen dah mati.  kalau orang belikan mak kereta pun nak buat apa?  betul tak mak?  lagipun, keadaan mak yang dah tua ni, bukannya mak nak berjalan-jalan sangat pun.  kalau mak muda lagi, mungkinlah mak nak pergi shopping complex tengok barang-barang sales.  mak pun asyik duduk kat rumah aje baca kitab-kitab dengan tengok tv ustaz ceramah.  tak jadilah mak nak belikan mak kereta, ye?!

orang bukan apa, orang risau nanti mak ingat orang tak ingatkan mak?!  tak sayangkan mak!  padahal, orang selalu fikirkan apa yang nak bagi kat mak untuk balas jasa mak besarkan orang.  orang taulah, dulu orang selalu mintak mak duit, nak beli motor la, down payment keretalah, nak beli aksesori keretalah, macam-macamlah.  kadang-kadang tu, orang nak beli sport rim kereta, tapi orang buat-buat cerita yang kononnya orang nak kena bayar bil elektriklah, bil itulah, bil inilah, padahal, hehe, jangan marah mak, tipu sunat aje.  takkan mak nak marah kat anak mak yang hensem ni, betul tak mak?!  teringin jugak nak belikan mak baju kebaya macam mak-mak datin tu, tapi mak dah tak nak vogue-vogue lagi macam orang pernah tengok gambar mak masa mak muda-muda dulu.  patutlah bapak syok kat mak, mak ni kategori awek cun.  mak pakai kebaya phuh, kalau masuk bertanding sure mak menang ratu kebaya.  orang puji ikhlas ni, bukannya nak bodek, jangan mak salah sangka pulak.  kalau orang belikan mak kasut tumit tinggi jenama gucci pun bukannya mak nak pakai.  tak jadilah orang nak belikan benda yang takkan mak gunakan.  sebab tulah orang masih lagi tak belikan apa-apa sebab tak tau apa yang mak nakkan.

okeylah mak, panjang benar dah surat yang orang tulis kat mak ni.  entah mak baca entahkan tidak.  insya-allah, mak doakan rezeki orang murah.  bulan depan, orang fikirkan lagi apa yang patut orang belikan untuk mak.  sampai sini, orang berhenti dulu, mak jaga diri, makan tu jaga-jaga, jangan makan benda yang banyak lemak, nanti kolestrol mak tinggi.  garam kurangkan, mak tu dahlah ada darah tinggi, ingat tu pesan orang ni!

salam sayang, orang rindu mak.  isteri orang pun kirim salam jugak.  anak-anak pun semua kirim salam rindu kat mak.

assalamualaikum....

mak ai kedekutnya...

...manusia ni ye!

korang setuju tak dengan aku?!  atau ada antara korang yang kedekut sama dengan kategori manusia yang aku nak bagitau korang ni!  allah bagi benda percuma, yang tak luak, yang takkan habis, nak bagi kat orang lain pun payah!  ambik contoh hujan!  free pun.  kalau kat malaysia ni, sampai melimpah-limpah tak macam kat india atau benua afrika sana tu.  kering kontang!  korang tengok aje kota bangkok, air hujan mencurah-curah, free aje.

apa lagi benda free yang allah bagi kat korang semua?  bukan sekadar free, tak susut, tak luak!  tapi, nak bagi kat orang 'sikit' punyalah payah.

pagi tadi aku bagilah satu awek ni cilok depan kereta aku masa hantar anak pergi sekolah.  kesian aku tengok terkial-kial nak keluar simpang sebab kereta-kereta yang lain tak langsung nak bagi jalan. hujan pulak tu lebat nak rak.  aku pun dengan hati murni, bagilah dia cilok.  muka macam babi!  hah. tulah yang aku boleh labelkan manusia macam ni.  hilang pahala aku dapat dosa mengutuk la pulak.  cis.  pandang tak, senyum apatah lagi?  tak ke kedekut namanya tu?  bukannya kena bayar pun kalau senyum.  nanti, masa kena stroke, muka dah herot, nak gerak bibir pun dah tak boleh, baru teringat betapa selama sihat dulu, masa boleh senyum 24 jam, tak pulak nak senyum.  masa mulut dah pencong, mintak kat allah, biarlah bibir tu boleh gerak sebab nak sedekahkan senyuman.

adakah korang spesis awek ni jugak?  tepuk dada tanya selera!  kadang-kadang aku terfikir jugak, walau nampak alim, bertudung, tapi sayang, hati tak jugak cerah! 

Friday, October 21, 2011

bagi jual ajelah kat saya...

...organ tu.  bolehlah ye?!'
'perli saya ni encik!  mentang-mentanglah encik orang kaya, benda yang saya tak ada encik mintak beli!'
'saya serius ni....'
'saya tau encik banyak duit, tapi benda yang saya tak mampu, janganlah encik nak perli!'
'apa yang tak mampu ni?  apa yang awak merepek ni?!'
'enciklah yang merepek!  rumah saya tv pun tak ada, nak beli organ buat apa?!'
'la... saya bukan nak beli organ tu....'
'habis tu?  organ apa pulak?  bukan ke organ yang macam piano tu?!'
'saya nak mintak beli kornea mata awak untuk anak saya....'

akan adakah kematian tak lama lagi?  kalau organ manusia sudah ada di pasaran, teknologi perubatan di tahap maksima, kematian (berkemungkinan) takkan berlaku?!  bayangkan bila seorang manusia ada masalah jantung, tukar aje jantung baru, hidup.  bila buta, tukar kornea, terus nampak.  hati rosak, tukar yang baru, okey.  pendek kata, apabila spare part manusia ini sudah diperdagangkan secara terbuka, akan semakin panjanglah umur mereka yang kaya-raya.  jantung rosak, beli aje.  boleh pilih gred apa.  begitu juga lain-lain organ yang bermasalah, beli saja asalkan ada duit.  tidakkah ini secara saintifiknya memungkinkan mereka tak mati?!  allahualam!

ini ada satu cerita benar tentang seorang kawan karib aku masa di sekolah dulu.  dia telah pergi ke negeri china untuk membuat pembedahan buah pinggang.  yang best tu, di negeri china ada musim yang dipanggil harvest time.  ini adalah masa di mana banduan-banduan akan dijatuhkan hukuman mati, organ mereka pula akan diambil untuk dijual kepada manusia yang memerlukan.  bukan seribu dua, malahan, dengarnya, ratusan ribu banduan telah menerima hukuman mati dan telah memberi harapan dan sinar hidup baru bagi ratusan manusia lain di serata dunia yang memerlukan organ-organ itu untuk menyambung nyawa.  alhamdulillah, teman karib aku itu juga kini sihat walafiat dan menjalani kehidupan penuh tawaduk walaupun dia ada darah-darah keturunan banduan.  (hehe gurau aje bro).
 
inilah intipati khutbah jumaat hari ini.  umat islam digalakkan untuk menderma organ bagi mereka yang memerlukan.  halal dan sah.  mendermalah tanpa was-was.  hukum menderma organ adalah halal dan tidak berdosa malah digalakkan untuk menyelamatkan nyawa insan yang lain.  pendek kata, menderma organ juga adalah satu ibadah....

malangnya, masih belum ramai umat islam di malaysia ini yang sudi menderma.   (termasuklah aku dan keluarga aku)

teringat aku masa kecik-kecik dulu bila orang tua-tua bagitau aku masa nak angkat jenazah, buat pelan-pelan.  jangan kasar-kasar nanti mayat kesakitan.  jangan sesekali tumpahkan air mata kat wajah mereka, nanti menyeksa mayat.  kalau air mata yang ringan itu jatuh di muka, kesakitannya tak terkira apatah lagi kalau kita angkat mereka kuat-kuat.  mayat akan kesakitan tak terperi.  mayat akan menjerit.  cuma, korang yang masih hidup aje yang tak boleh dengar.  (aku pun sampai la ni belum pernah dengar orang yang mati menjerit masa tubuh mereka diangkat atau dimandikan).

aku bayangkan pulak, bila mayat yang dah mati itu dipotong tubuhnya untuk keluarkan organ yang diperlukan, bagaimana?  sedangkan kalau disentuh kasar-kasar pun dah sakit sampai meraung, bagaimana pulak bila tubuh dipotong-potong?!  lagilah sakit, ye tak?!  (tu yang sampai sekarang aku masih terfikir-fikir nak sain borang menderma organ).  lagipun aku ni ada gout, siapa yang nak organ aku, siapa yang nak sendi-sendi aku, semua dah bengkak-bengkak, pendek kata, kualiti tak berapa bagus, hahaha!  qc pun tak lepas rasanya, kut?!

namun semua cakap-cakap ini hanyalah perumpamaan saja.  bila kita menangisi dan meratapi jenazah yang tersayang, mereka terseksa bukan sebab air mata tumpah ke muka, tetapi mereka terseksa kerana kita seolah-olah tak mahu menerima hakikat, allah sekadar mengambil semula haknya yang dipinjamkan kepada kita.  (renungkan....)

tadi aku solat jumaat, dan macam-macam benda yang aku perhatikan.  macam-macam jenis perangai manusia yang ada.  (tu yang selalu solat aku jadi tak khusyuk tu).  depan saf aku, adalah satu mamat ni, bila berdiri tu, kangkangnya punyalah besar,  punyalah lebar, mak ai, macam bapak dia yang buat masjid tu.  inikan semua bahalol punya manusia.  kalau dia rapatkan sedikit kakinya, senang-senang boleh berdiri seorang lagi makmum yang tak payah bersolat kat panas matahari. kalau ada seratus orang macam ni, macam mana?

sebelah aku pulak, nak jadi cerita (walaupun ini cerita lama), semasa angkat takbir, tiga empat kali tak menjadi.  aku pulak ralitlah menjeling sampai bila takbir dia ni nak okey ni?
'allah... huakbar!'
tak jadi.  angkat sekali lagi....
'allah... huakbar....'
pun tak jadi jugak.  bayangkan, empat kali masih tak jadi.  aku yang berdiri sebelah dia pulak yang rasa macam nak tolong angkatkan takbir untuk dia.  ni yang payah.  aku diberitahu, asalkan pasang niat aje nak solat jumaat, allah dah tahu.  korang ingat allah tu bangang ke?  pekak ke?!  berdetik aje dalam hati, allah tahu apa niat korang.  melafazkan niat itu sekadar rutin saja, apa yang nak payah-payah sampai angkat takbir lima enam kali?  macam-macam?!

teringatkan mamat tu teringat aku pada satu kisah lama yang sering jadi bahan gelak aku dan geng-geng bila teringatkan kisah ini.  mungkin korang pun pernah dengar jugak kut?  tak apa, kita share pada sesiapa yang belum pernah dengar....

di satu r&r di lebuhraya, empat orang musafir berhenti untuk solat.  masing-masing menolak untuk jadi imam.  melihatkan seorang daripada mereka yang paling senior, berjanggut pulak tu, kelihatan warak, dia ditolak sungguh-sungguh untuk mengimamkan solat asar itu.  angkat takbir, tak jadi.  angkat lagi, pun tak jadi.  yang tiga makmum dah mula hilang konsentrasi.  angkat takbir lagi, tutup mata, penuh khusyuk, (kali ni jadi kut), pun tak jadi jugak.  bila masuk takbir yang kelima, seorang pemuda yang agak rugged, berseluar jean, t-shirt iron maiden menepuk bahu si imam itu lalu menawarkan dirinya untuk jadi imam.

budak rugged tu pun mengangkat takbir.
'allahuakbar!'  sambil itu dia menoleh ke belakang menjeling si janggut.  'nampak!  sekali aje!'
terus dia baca doa iftitah, baca fatihah, baca surah ad dhuhaa dengan bacaan yang sangat merdu sekali sehingga ketiga-tiga mereka termasuk si janggut itu kagum dengan kehebatannya itu tidak sebagaimana penampilannya yang rugged.

selesai saja dia memberi salam pada rakaat keempat, dia bacakan pula doa dan wirid yang begitu mempesonakan mereka yang mendengarnya.

dan, ketika mereka bersalaman, si janggut dengan rendah diri memberi pujian yang sangat ikhlas.  'tak sangka anak ni, pak cik tabik hormat, bacaan anak tadi, wow, macam juara musabaqah kebangsaan, sangat merdu!'

budak rugged mengangguk selamba.  'itu belum lagi saya ambik wuduk, kalau ada wuduk, hm... lagi merdu!'

si janggut terus gugur janggutnya selai demi selai ke lantai sewaktu mendengarkan pengakuan itu....

so, kalau nak beramal, nak buat ibadah, nak menyerahkan diri pada allah, buat ajelah dengan ikhlas, sebab keikhlasan itu yang sebenarnya allah utamakan... okey....

Thursday, October 20, 2011

nak dating kenalah lawa-lawa...

...biasalah kan!

tapi, pernah tak korang fikir untuk pergi sembahyang jumaat pun kena lawa-lawa, wangi-wangi, cantik-cantik?!
tapi, ramai yang pergi solat jumaat selebet aje aku tengok.  pakai ala kadar aje.  ada yang pakai t-shirt perbarisan kemerdekaan, t-shirt kilang perabot ah fook dan sebagainya.  sebelum ke masjid tak mandi pun, apa aje baju yang dipakai pagi tadi, itu jugaklah yang dipakai masa solat.

ada ke patut?!  allah tengok pun tak de selera.  kalau nak jumpa awek, bukan main wangi.  mandi empat kali, sikat rambut 23 sisir, perfume tiga suku botol, baju paling terbaek yang ada dalam almari.  tapi, bila pergi solat jumaat, kenapa tak macam tu?  kenapa sempoi aje?  kenapa tak mandi, tak pakai pewangi? macam ni korang pergi untuk jumpa allah?

hehe!  aku dulu pun macam korang jugak.  malah, sampai la ni pun sama gak.  pakai sempoi-sempoi aje.  patutlah dulu masa arwah abah pergi masjid dia mandi sejam, pakai jubah siap gosok ada side, pakai minyak atar tiga batu dah boleh bau.  aku heran jugak.  kenapalah orang tua ni beriya-iya dressing?  padahal nak pergi masjid dekat rumah aje.  nak solat jumaat aje bukannya nak sembahyang raya.

kenapa korang macam ni?  nak jumpa allah pakai selebet?  ala kadar aje.  nak jumpa awek, ehem... ehem!

dan, bila ku renungkan balik, terasa malu la pulak.  bila susah tadah tangan mintak kat allah.  bila nak apa aje, mintak kat allah.  tapi, bila tiba masa dating dengan dia, pakai ala kadar.  sedangkan korang nak jumpa pegawai kerajaan mintak tender pun pakai tali leher, baju smart, tug in, bau pun wangi, tapi bila jumpa allah, kenapa ala kadar saja?

aku dah mandi, pakai kain, pakai t-shirt aje (tapi yang bersih baru basuh), sekarang aku nak pergi dating... bye!

Wednesday, October 19, 2011

indahnya malam jumaat...

...bagi pasangan suami isteri kerana malam ini akan bertambah lagi pahala kalau isteri tak didatangi moon.

aku awal-awal pagi lagi masa hantar anak-anak ke sekolah dah kenyit-kenyit mata kat bini aku.  disambut pulak dengan jelingan marah yang mau.

'untung saya malam ni wak, bulan tak mengambang!'
'siapa cakap?!'
'mana ada!  tadi pagi saya tengok elok aje!'
'dah mula keluar dah....'  tersengih.  '...dah nampak anak bulan!'

 cis!  malang pulak malam jumaat ni!  dahlah dua hari aku simpan (saja disimpan untuk kegunaan malam jumaat), malam ni pulak boleh kempunan.  bukan itu yang aku fikirkan, tapi, pahala, pahala akan berkurangan. cis!

'hehe!  sori ek!  mesin basuh rosak, kena cuci tanganlah ye!'

oh, perli aku ye!  aku sekadar mencebik!  lagi aku naik angin bila bini aku terus layan bbm sambil langsung tak toleh aku yang sedang membelok masuk simpang ke rumah.

aku termenung.  kalau aku ada bini dua, satu off, boleh on yang satu lagi.  sebab tulah allah bagi lelaki kebenaran kawin lebih daripada satu.  kalau dua-dua off, kena tambah satu lagi.  jadi tiga.  ada satu lagi kekosongan.  hehe!

tapi, bila aku bayangkan wajah bini aku dalam kepala, terbayang senyumannya, terbayang tangisannya, terbayang rengekannya... ops.  aku padamkan niat untuk tambah cawangan.  mana mungkin aku bahagikan kasih sayang aku kalau aku ada dua bini.  cakap memang senang.  nak laksanakan tu yang payah.  jadinya, cuti ajelah malam ni, minggu depan ada lagi.  tiap-tiap minggu hari khamis akan datang.  tiap-tiap minggu juga akan ada malam jumaat.  so, apa ada hal?!  bukan ke sabar itu separuh dari iman.  nak basuh baju pakai tangan pun manalah boleh.  itu kerja masa zaman sekolah dulu, adui hai.  untuk mengurangkan lagi desakan aksi malam jumaat, aku mainkan semula di dalam kepala aku tentang kisah sepasang suami isteri dan pisang....

untuk suami-suami gersang (yang senasib dengan aku) malam ini, hayati kisahnya....

sepasang suami isteri hidup bahagia setelah enam bulan berkahwin.  kena pulak bini cun tak hengat, semakinlah bahagia si suami itu.  tiba setiap hari khamis, si isteri pasti akan mengingatkan suaminya untuk membeli pisang untuk disedekahkan pada masjid keesokkan harinya semasa sembahyang jumaat.  dan, setiap kali sebelum berasmara, pada malam jumaat itu si isteri akan mengingatkan lagi tentang pisang itu. bertambahlah sayang si suami mengenangkan isterinya bukan saja cun, tetapi kuat pulak pada pegangan agama.

pada satu hari khamis, si suami dah mula tersengih-sengih sejak dari pagi lagi.  bukan setakat tersengih, awal pulak dia ke pasar.  bila tiba malam yang dingin, semakin berdebaran dadanya tak sabar.  bini pulak baru aje lepas mandi dan baunya bukan main wangi lagi.
'abang dah beli pisang?'
'dah!  pagi tadi lagi abang dah beli!'
'hm, baguslah tu, esok jangan lupa bawak ke masjid masa solat jumaat!'
dan, pada malam itu, mereka berasmara sehingga masing-masing keletihan.  si isteri gembira bukan kepalang, dahlah dapat pahala malam jumaat, dapat pulak keseronokan.
'best tak?!'
'abang memang terbaek la!'
si suami senyum panjang penuh bangga.

berlarutanlah perkara itu sehingga mereka mendapat dua orang anak.  dan, rutin membeli pisang itu tetap berterusan.  namun, si suami tak pernah perasan bahawa selama itu pisang yang dibelinya akan kurang tiga bijik.  sehinggalah anaknya yang sulung yang baru saja pandai mengeja dan mengira memberitahu.

'ayah!  selalu bila ayah bawak balik pisang mesti tiga kurang!'
'mana kakak tau?'
'kakak selalu kira, tapi bila besok aje, kakak kira lagi... tiga kurang!'
'ah, kakak makan ye?!'
'mana ada!'

hm, ini mesti bini aku yang makan ni!  tapi, kenapa dia tak mintak aje aku belikan pisang?  tanda tanya bersarang.  tiba pada satu hari khamis, seperti biasa dia beli pisang.  kali ini dia sendiri mengiranya.  ada 18 bijik pisang dalam sisir itu.  seperti biasa, malam itu mereka kumpul pahala lagi dan esoknya dia akan solat jumaat sambil bawak pisang.  betul apa yang dikatakan anak sulungnya, sah, pisang itu dah kurang tiga bijik.  tinggal 15 bijik saja dan mana hilangnya tiga bijik itu?!

minggu berikutnya, dia beli lagi pisang.  mengira jumlahnya dan selepas berseronok aksi malam jumaat dengan bininya dia pura-pura tidur.  siap berdengkur guruh lagi.  di tengah malam itu, perlahan-lahan bininya bingkas dan keluar dari bilik selepas menggeletek suaminya untuk menguji tahap lena.  mujur si suami menahan geli dan berpura-pura tidur.  bila dipastikan suaminya tidur nyenyak sebagaimana biasa, dia mula keluar dari bilik menyusup perlahan-lahan ke dapur.

si suami berjingkit-jingkit mengintai isterinya itu.  dilihatnya si isteri membuka pintu dapur dan terus bau yang tersangat busuk macam bau bangkai menusuk hidung.  menjelma satu makhluk yang sangat hodoh dengan rambut serabut panjang mengurai dan teteknya labuh hingga paras pinggang. 
 
'tolonglah nek, takkan seminggu sekali aje, mintak tambahlah tiga kali seminggu!'
'satu kali tu pun dah cukup memadai!  jangan tamak.  dah!  mana pisang aku?!'
'nah!'  menghulurkan tiga bijik pisang yang diambilnya dari sisir yang tergantung di dapur. 
dengan rakus makhluk hodoh itu memakan pisang itu.  'ni kau curi kan?!  bukan mintak dari laki kau tu!'
si isteri mengangguk.
'dah, kau keluar sekarang, minggu depan... hari dan waktu yang sama... datang balik!'

si isteri dengan wajah hiba mengetap bibir.  mula melangkah keluar.

si makhluk hodoh itu membaca mantera dan perlahan-lahan bertukar menjadi rupa isteri lelaki itu yang jelita.

si suami ternganga dan tergamam.  dilihatnya makhluk hodoh busuk yang telah bertukar jelita itu kelihatan sebijik macam isterinya dan telah pun mula melangkah untuk naik ke bilik.  dia cepat-cepat berlari masuk dan pura-pura tidur.  dirasakan ada jari lembut mengusap pipinya.  dia mula rasa kegelian.  tak dapat menahan perasaan dia membuka mata.

'abang!  kenapa abang terjaga?'  senyum.  'abang nak lagi eh?'  merengek manja....
'tidak!!!'
si isteri tergamam.  'k-kenapa ni bang?!'
'tidak!!!'  melompat dari katil dan terus memecut lari tanpa menoleh ke belakang....

alhamdulillah, setiap kali aku putarkan kisah ini, aku mampu menahan nafsu aku untuk tidak berpesta pada malam jumaat.

eleh!  bukan indah sangat pun malam jumaat tu....

'yang, kenapa awak ni, kenapa awak telan liur?!'
aku tersentap, bini aku tergeleng-geleng dah pun berhenti layan bbm.
'awak tak nak turun ke?  dah sampai ni?!'
baru aku perasan aku dah sampai rumah.
'wak, jangan turun lagilah, jom pergi pasar jap, saya nak beli pisang la!'
hah?! 
'tidak!!!'

mak dan mangga...

...macam tak boleh dipisahkan lagi.  walaupun hanya sebatang itu aje pokok mangga di laman rumah mak, dan itu jugaklah satu-satunya pokok buah yang ada.  memang tak dinafikan, buahnya lebat, setiap dahan tergantung paling kurang sepuluh biji mangga yang cantik buahnya.  kadang-kadang tu, mak merungut dan mengadu, banyak yang gugur tak tau kenapa.  hujan tak, ribut tak, tau-tau bila keluar kat laman awal pagi, banyak yang bertaburan.  mak kutip mangga-mangga yang bergelimpangan itu,  mak simpan dalam peti kayu di dapur.  mak peramkan mangga itu dengan harapan nanti ia akan masak dan bolehlah anak-anaknya makan.

bila dah ada yang masak, mak akan suruh adik-adik call aku. 
'mak pesan suruh along datang rumah ambik mangga.'
'hm, nantilah bila senang!'
'mak suruh datang sekarang, kalau lambat ambik... nanti busuk!'
'hm, tengoklah nanti, along sibuk ni!'

selalunya aku lupa.  dan, adik aku akan call lagi lusa.  bagitau mesej yang sama.  cepat ambik mangga takut nanti busuk.

saat ini aku termenung.  bagitau bini aku untuk segera pergi rumah mak ambik mangga.  dan aku terfikir, kenapa hanya disebabkan buah mangga itu mak berat-berat fikir sampai suruh adik-adik call untuk aku segera ambik jangan sampai busuk.  bukannya mati pun kalau aku tak ambik mangga tu.  bukannya aku kempunan pun.  tapi, mak tetap nakkan aku ambik mangga tu.  mak tetap nak aku makan buah mangga tu.  mak simpankan buah mangga tu untuk aku.  mak peramkan buah-buah mangga tu untuk aku.

dan, anak aku athirah pernah bagitau.  mak ambik buah yang pecah untuk dia makan.  yang elok mak simpan untuk aku.  mak akan potong mangga yang pecah dan masak itu, mana-mana bahagian yang busuk dan lembik mak buang, dan makan mana bahagian yang elok.  tapi, untuk aku, selalunya mangga yang mak bagi, semuanya elok-elok belaka?!

aku hanya mampu memejamkan mata dan membiarkan fikiran dan perasaan aku ini untuk menilai erti kasih sayang seorang emak terhadap anaknya!

lama bercuti, bro?

...ak ah!  nak siapkan novel, tu yang pulun siang malam sampai blog langsung takde yang nak direpekkan.  akibatnya, siaplah jugak novel terbaru aku yang bertajuk 'valentine datang lagi dan pergi...'  kenapa dia datang?  kenapa pulak dia pergi?  cakap pasal valentine ni, ada yang sensitif.  bagi orang islam, haram kita menyambutnya.  dulu tak.  dulu zaman sekolah, memang tak sabar nak tunggu 14 februari ni.  rasa naik bulu roma.  rasa romantik la pulak.  wakaka.  tapi, masa berubah.  kini, fatwa dah keluar, haram umat islam menyambut hari valentine.  so, korang semua janganlah nak bermimpi celebrate valentine dengan awek atau balak, hahaha, padan muka.

kadang-kadang aku terfikir, adakah dengan menyambut hari kekasih setiap datangnya 14 februari itu akan menjamin hubungan berkekalan?  tak jugak!  ramai gak yang clash walaupun sambut valentine, betul tak?!

jom renungkan satu kisah ini....

'abang betul ke sayangkan ayu?'
'eh betullah, kalau tak, takkanlah abang kawin dengan ayu!'
'walaupun tau yang ayu tak lagi ada dara?'
'kan kita dah bincangkan hal ni dulu, ayu!  tu perkara yang dah lepas!  sebelum ayu jumpa abang!  abang tak kisah!  yang penting, ayu tu, bukan dara ayu!'
'tapi ayu kisah, ayu rasa nyesal!'
'tak payah fikir!  tak payah menyesal!'
'ayu tak boleh terima!'
'tak boleh terima apa?!'
'tak boleh terima yang abang tak lagi ada teruna!'
'@$##**&^%$!#?!'

renungkan wahai kaum lelaki, betapa untungnya korang sebab aku rasa, jarang-jarang kes sebagaimana di atas berlaku.  jarang-jarang seorang perempuan mempertikaikan keterunaan korang.  juga, tak ramai perempuan yang mampu menghalang bila korang nak kawin satu atau dua lagi.  hanya mampu menangis bila korang kantoi main pompuan lain.  sekadar mengetap bibir bila terbaca sms cinta dalam handphone korang.

hahahaha!  tu yang untungnya jadi lelaki ni, betul tak bro-bro semua!  hahaha!

Tuesday, August 9, 2011

kau keluar sekarang, kalau tak....

...korang tau tak, kita ni semua paling suka 'keluar'.  keluar gi mana pulak ni?!  dalam pengamatan aku tentang sikap manusia, 'keluar' adalah paling aku, korang dan semua manusia suka.

korang tanyalah bapak korang, (kalau ada beranilah)  best tak masa air mani dia nak 'keluar'?!  ops!
tak payah tulah, tengah korang naik kereta, perut memulas-mulas, nasib baik ada petrol pump, bukak toilet kosong, dapat pulak jamban duduk, sambil bukak seluar, perut menolak-nolak, dan bila taik korang tu 'keluar', amacam best tak?
bayangkan time air kencing korang tu memancut 'keluar'.
tanya budak remaja, best tak 'keluar' pergi clubbing?
tanya nenek korang, best tak bila angin 'keluar' dari dubur?
jerawat dipicit 'keluar' dari pipi?
taik hidung separuh masak berjaya di'keluar'kan dari lubangnya?
'keluar' dari penjara selepas ditahan sepuluh tahun sebab merompak?
keluarga korang 'keluar' dari kepompong kemiskinan selama puluhan tahun?
korang 'keluar' dari universiti dengan keputusan cemerlang?
akhirnya dapat 'keluar' rumah lepas bapak korang tahan sebab malam minggu lepas balik lewat sampai empat pagi?
korang berjaya di'keluar'kan dari lubang yang dalam dan berlumpur selepas terjatuh sebab khayal sangat sms awek?
tak ingat masa korang 'keluar' dari perut mak korang, sampai menangis kegembiraan sebab dapat tengok dunia indah ciptaan allah ini?
bila susu tetek mak korang 'keluar' waktu korang sedut kehausan?
bila peluru yang tertusuk kat dada korang berjaya doktor 'keluar'kan dengan selamatnya?
nasib baik bomba cepat 'keluar'kan korang dari dalam kereta yang remuk terlanggar tiang lampu isyarat sebab pandu laju dalam keadaan mabuk balik dari disko?
senyap-senyap 'keluar'kan duit majikan tanpa pengetahuannya sebab korang ni pakar it dan tahu nak jailbreak sistem?
kereta mewah korang di'keluar'kan dari tempat cuci kereta untuk diserahkan kepada korang untuk dibawak balik?

dan, macam-macam jenis 'keluar' lagi yang korang sendiri selalu alami yang tak ada ruang untuk aku tulis kat sini, faham?!

dan, ada jugak di antara kita (aku harap bukan koranglah) yang dah pun 'keluar' islam peluk agama lain!

sukanya dia ye...?!

aku spray kau, siap...

...malam hujan lebat tak ingat, dan aku pulak terjaga di tengah malam.  nyamuk punyalah macam lahanat, berdesing kat telinga buat aku sakit jiwa.  patutlah ada pepatah yang tertulis:  marahkan nyamuk, kelambu dibakar.  kalau aku ni ada sakti, nyamuk serangga pertama aku hapuskan dari dunia ini.  padan muka kau, lahanat.

terus mata tak boleh lelap.  bini aku kat sebelah, baik punya dengkur, ada irama la pulak.  aku cucuk hidung dia, dia tepis, mata pejam, meracau-racau, tak sedarlah tu.  aku ketawa sendirian.  cucuk telinga pulak, meracau entah apa, mata masih pejam, dan aku gelakkan dia lagi.

boring!  pejam mata lagi, tak jugak nak lelap.  cilakak, ini semua nyamuk punya pasal.  tak sedar, aku mengerekot macam udang kena bakar.  baru aku terperasan yang aku kesejukan tak ingat.  matikan air-cond namun kesejukan masih menggila.  aku peluk tubuh bini aku yang suam, terasa masih dingin.

lalu, aku terfikir?!  terbayang?!  sesuatu yang amat mengerikan.  yang aku, dan korang semua tak dapat nak elakkan.  huh!  naik bulu roma aku ni, bro.  siyes punya cerita ni.  bukan main-main.  aku bayangkan jauh-jauh, dalam-dalam, habis-habis!  aku telek wajah bini aku, tahan tapak tangan di depan hidungnya, dan aku rasakan kehangatan hembusan nafasnya.  kemudian, aku tahankan pulak tapak tangan aku kat hidung sendiri, juga, aku dapat rasakan kehangatan nafas aku sendiri.

terbayang kaku wajah arwah abah, arwah adikku; hatasura, juga arwah nenekku, arwah dua orang sepupu bini aku yang telah mendahului aku untuk kembali bertemu allah.  aku telan liur, yang aku rasa macam telan pasir.  satu demi satu wajah-wajah lain yang pernah aku ziarahi jenazah mereka dulu hadir silih berganti.

tak ada lagi nafas suam yang keluar dari lubang hidung.  tak lagi hangat sebagaimana tubuh bini aku yang baru aje aku rasakan dan sedang aku rasakan sewaktu aku bayangkan mereka-mereka yang telah kaku itu.  dan, terus aku tertanya, terbayang, apa yang sebenarnya berlaku sewaktu mereka di ambang maut?  sakit ke?  biasa-biasa aje ke?  atau macam nak tidur aje rasanya bila mati tu?  namun, aku difahamkan, kesakitan putus nyawa adalah raja kesakitan yang tidak terperinya sakit?  macam mana agaknya tu ek?  sedangkan aku yang kena gout pun aku perlukan pain killer untuk terus tak meraung, inikan pula raja kesakitan hadir bila tiba saatnya nanti.  tak ada ke pain killer untuk menahan sakit tu?  bangang betul soalan aku ni.  kalau ada budak kecik yang tanya depan aku soalan macam tu, memang makan penampar la jawabnya.  mana ada, bodoh!

kalau tak ada pain killer, bermakna, bila tiba saat aku akan berpisah nyawa, aku tau aku akan merasa seksa kesakitan yang maha perit!  apa yang aku bayangkan, macam mana sakitnya gout tu, kalau biasa-biasa aku jerit sampai jiran dua rumah boleh dengar, dan kalau sakit cabut nyawa pulak, kali ni aku rasa sampai klcc pun orang boleh dengar jeritan aku dari rumah mak aku kat gombak setia, batu 6, gombak.  macam tulah lebih kurangnya, ye?!  sakit bro, sakit!

aku bayangkan pulak bila dah mampos, bila mata dan pejam (ada sesetengah mata tak boleh tutup pun), bila aku dah kaku tak boleh gerak (tak sure pun sama ada kita boleh tengok persekitaran lagi ke tak masa tu), macam mana aku diperlakukan sebagaimana yang biasa aku tengok bila jenazah diuruskan.  mandi, kafan, sembahyang, dan dihantar ke kubur.

selebihnya, aku sendiri tak dapat nak bayangkan sebab aku belum pun mampos lagi.  apa yang aku tau, aku takut mati.  sebab, pahala tak cukup banyak terkumpul sebagaimana dosa yang aku dah taburkan.

ya, allah, panjangkanlah umur aku untuk aku cover balik segala dosa, kesalahan, atau apa jua kelekaan, kelancangan mulut, tingkah laku yang buruk dan apa saja yang dah aku buat tak elok agar aku manfaatkan hidup aku ini lebih bermakna!

'adui... babi pukimak punya nyamuk sial... haram jadah... hidup lagi kau....'

ops!  sorry!  siap kau  nyamuk kau punya pasal mulut aku lantang lagi!  sorry semua and good night!  jangan lupa sahur!

mana pulak aku letak spray nyamuk ni?!

'yang!  yang!  spray nyamuk mana?!'




Thursday, August 4, 2011

lagi cerita malam jumaat...

...banyak bro, kalau selagi manusia hidup, laki-bini, islam, kisah malam jumaat ini takkan habis sampai bila-bila.  ada aje kisahnya... yang manis, pahit, mual dan sebagainya.

malam jumaat bagi laki-bini memang dinantikan.  sebab, dapat pahala.  malam lain tu pun okey jugak, tapi biasa-biasa aje.  sebab tulah kebiasaannya malam jumaat, pasangan rumahtangga 'agak' keletihan, namun wajah ceria sebab malam jumaat malam yang indah.  hanya yang tak indah bila kena bangun subuh mandi wajib dan rambut jadi basah. 

tapi, apa-apa hal pun, malam jumaat tu sebelum ber-o-ot tu, kenalah baca yasin dulu untuk disedekahkan kepada yang tersayang yang telah lebih dulu kembali dipanggil ilahi.  takkanlah nak terus yang sedap aje, kan?!. 

macam mana dengan korang yang belum nikah, ek?!  haha, padan muka.  tulah, bila allah suruh nikah, korang kawin.  kawin dapat dosa kalau buat malam jumaat, tapi nikah dapat pahala, tu yang syoknya.  bukan aku tak tau, yang tak nikah pun ramai celebrate malam jumaat ni, tul tak?!

tapi bro, mak bapak tak bagi kawin sebab masih belajar lagi.  atuk-nenek cakap kitorang ni pucuk muda baru setahun jagung, tak sesuai nikah sebab banyak lagi nak kena belajar tentang dunia dan asam ragam rumahtangga.  tengoklah berapa banyak kes perceraian berlaku?  inilah masalah yang melanda dunia yang tak ramai perasan.  undang-undang di malaysia tak membenarkan gadis bawah umur 16 tahun untuk bernikah sedangkan usia begini diorang dah baligh, dah ada nafsu.  macam mana?!  part yang paling best bila otai bertaraf datuk-datuk dan nenek-nenek paling meluat dan paling vokal dengan gaya hidup remaja yang berpeleseran hari ini.  yang gemar bersekedudukan.  dah jadi trend dah pun.  kadang-kadang tu aku berbulu jugak tengok otai-otai ni yang tak cermin diri diorang.  bukanlah nak menyebelahi remaja, tetapi perubahan zaman tidak memihak kepada remaja hari ini.  so, sorry pada korang yang kini masih remaja. 

pernah tak korang terfikir (terutamanya kepada datuk dan nenek) betapa sebenarnya otai-otai ni (dulu) lagi teruk dari remaja.  diorang dulu umur belasan tahun dah nikah.  ada yang umur 12 tahun ada anak dua.  dah baligh terus nikah padahal baru tiga kali dapat haid.  zaman dulu, itu perkara biasa.  kadang-kadang tu mak bapak diorang yang acukan anak masing-masing untuk kawin.  sedangkan, hari ini, gadis remaja usia 13 tahun masih pikul beg sarat yang berat untuk pergi sekolah.

amacam?!  korang lupa ke?  korang buat-buat lupa apa?!  dan, di zaman serba canggih ini, internet yang bebas menayangkan aksi lucah, para remaja yang bersetubuh rakam aksi dalam handphone, gejala seks yang berleluasa, tapi undang-undang tak benarkan mereka bernikah.  janggal kalau ada remaja zaman ini bernikah kalau masih bersekolah menengah.  bayangkan, baru form one, dah nikah, dah pregnant dan dengan perut buyung pergi sekolah.  meja hujung pulak, sambil catat nota susukan baby usia lima bulan.  dalam kelas itu saja dah lapan gadis berumahtangga.  kalaulah ini terjadi, pastinya satu malaya akan rasa pelik.  budak tingkatan tiga dah ada tiga anak dan sedang mengandung anak keempat.

pelik kalau senario ini terjadi, kan?!

tapi lagi pelik aku rasakan, bila aku bayangkan zaman sebelum merdeka dulu sekitar tahun 40-an, senario ini adalah biasa dan kalau ada gadis yang umur dah cecah 20 tahun tapi tak nikah, mereka akan dicemuh.  bayangkan betapa hina diri seorang gadis usia 20 tahun pada zaman itu yang masih tak ada suami?

rata-rata gadis pada zaman itu dah rasa nikmat malam jumaat ketika remaja hari ini sibuk bangun pagi untuk pergi ke sekolah....

renungkan....

dulu, kini dan mungkin...

...selama-lamanya?!
mungkin iya, mungkin tidak!

apa yang dari dulu masih kekal ada sampai sekarang?  cermin mata misalannya.  Sejak dari dulu, masih kekal sehingga hari ini.  kalau dulu cermin mata dipegang tangkainya seperti pegang payung dan diacukan pada mata, kini disangkutkan ke telinga dan terus kekal sehingga kini.  walaupun kanta lengkap telah menguasai dunia, namun cermin mata terus bersaing.  malah, cermin mata terus menjadi trend. adakah ia akan kekal selama-lamanya?
mungkin iya, mungkin tidak!

apa lagi kalau korang tau?!  basikal?!  ia tetap ada walaupun pelbagai kenderaan canggih dicipta.  namun, kayuhan itu masih lagi berkayuh.  masih kekal sehingga hari ini.  sampai bila?!  allahualam!  

payung?!  turut kekal sehingga kini walaupun pelbagai pakaian terkini dicipta termasuk rain coat yang canggih, namun payung masih terus kekal sehingga kini.  cuma, yang kurang, payung kertas cina yang memayungi pusara, sudah jarang kelihatan.  akan berkekalan payung selama-lamanya?!  entahlah?!

buku?  walaupun kini ada i-pad, playbook, apa saja kecanggihan yang berbentuk elektronik, namun buku masih tetap menjadi pilihan pembaca.  akan kekalkah buku selama-lamanya?

dalam kecanggihan dan kepesatan teknologi, masih kekal lagi beberapa benda yang digunakan dari dulu sehingga kini sebagaiman contoh yang di atas.  namun, sebagaimana batu giling, yang kini hampir pupus tak lagi digunakan dan telah digantikan dengan blender, berapa banyak lagi benda yang akan pupus ditelan masa?

begitu juga diri kita ini.  lihatlah pada kulit, atau kedutan wajah, atau tenaga yang korang miliki dulu dan sekarang.  adakah korang masih kuat seperti 20 tahun silam?

tanyakan pada diri korang, siapa insan yang paling korang sayang?  mak, bapak, adik-beradik?  atau teman atau taulan?  atau juga mungkin bini atau laki korang juga anak-anak?!  dan, akan kekalkah mereka dengan korang dari dulu, kini dan selama-lamanya?

kalau jawapannya tidak, berikan saat yang terindah selagi korang ada bersama mereka agar nanti bila antara korang atau yang disayang harus pergi dulu, memori indah menjadi kenangan abadi.

atau korang akan menyesal kerana yang tersayang sudah tiada lagi....

Tuesday, August 2, 2011

banyakkan sales...

...di bulan ramadan ini. atau kata lain, banyakkanlah bersedekah....

macam mana kalau tak mampu?! aku sendiri nak makan pun miss, macam mana nak bersedekah?! itulah yang mungkin berlegar di kepala ramai kita, yang tak semua berkemampuan disebabkan banyak hal yang korang sendiri aje yang tau.

aku baru je balik hantar anak-anak aku pergi mengaji. sementara tunggu diorang habis ngaji, aku pun singgah kat pasar ramadan di wangsa melawati untuk beli air tebu yang bini aku pesan dan sedikit kuih-muih. masuk aje diorang dalam kereta, angin terus naik. aku tengok muka anak perempuan aku yang nombor dua macam lepat basi. kusam semacam.

'kenapa muka kau ni?!'
'thirah letih sangat!'
'sebab tulah allah suruh kau puasa, nak bagi kau rasa macam mana orang susah, orang miskin yang tak ada benda nak makan! nak bagi kau insaf! faham?!'
'thirah tadi ngaji dua page aje pa! dia bagitau ustazah dia tak larat. letih!' adamboy tambah cili la pulak.
'selalu baca berapa page?!'
'tiga!' si kaduk pulak menyampuk! (kaduk aka anisah ni anak pompuan aku yang ketiga)
'kau baca berapa page!?' tajam anak mata aku merenung si kaduk melalui cermin belakang kereta.
'tiga!'
'kau adam?'
'tiga!'
'kenapa kau baca dua aje thirah?!'
'thirah letih! ngantuk!'
'pelik kau ni, orang bulan puasa nilah nak beribadat banyak-banyak! nak baca quran banyak-banyak! pahala berlipat ganda. kalau biasa dapat satu markah pahala, bulan puasa biasanya berganda-ganda. patutnya, kalau biasa baca tiga page, bulan puasa mintaklah kat ustazah baca tujuh lapan page. bila page kau berganda, pahala lagilah berganda-ganda-ganda!'
semua diam kelu tengok aku naik angin.
'tulah sebab korang ni semua tak pernah rasa susah! cuba korang lahir kat rumah setinggan, atap zink, panas nak mampos, mak bapak orang susah, makan kena catu, baru korang tau! tak pernah rasa syukur! baru puasa setengah hari dah macam nak pengsan! itu belum tak makan lima enam hari!'

air-cond proton saga yang tak sejuk sebab cuaca di luar panas tak hengat semakin menghangatkan hati aku yang menggelegak. (bak kata bini aku, kurang 20 markah puasa aku)

hm, balik cerita pasal sales tadi, bukan susah pun kalau korang ada niat nak bersedekah. tak mampu, sedekah yang korang mampu. macam aku ni, kalau tak mampu bersedekah wang ringgit, sedekah benda lain yang boleh gembirakan sesama insan.

paling dekat korang nak sedekah, tak usah pandang jauh-jauh, tu... bini korang tu. kalau ada laki, laki korang tu. sedekahkan sesuatu yang boleh gembirakan bini, atau laki. aku kalau part-part macam ni memang selalu berkorban! biar aku susah asal bini gembira. macam lilin, itulah aku kalau boleh diibaratkan. hanya aku harap, bini aku hargai sales yang aku saban malam bagi.

er, mintak mahap banyak-banyak ye, bawah umur, cukup baca sampai kat sini aje! ada unsur 18sx. dan yang dah baligh, dah kawin, baca lepas azan maghrib, takut nanti terbatal la pulak posa korang tu, hahaha!

walaupun susah, bila malam dingin tu, sering aku buat sales. kalau bukan time sales pun, aku memang selalu buat jualan murah. kadang-kadang, bila bini aku mula nak lelap, aku hisap tetek. (hello aku dah nikah okey, hisap itu sah di sisi undang-undang, lagipun, bini aku ni ladang yang boleh aku usahakan bila-bila aku suka!)

nampak tak?! inikan sedekah namanya?! korang ingat sedap ke rasa tetek bini aku dan bini-bini korang tu? bukannya semanis strawberi! payau. adakala kalau tak cuci pahit sikit, kan?! kalau berpeluh, masam, tul tak?! nak-nak kalau tak mandi bila lepas masak, mulalah rasa belacan, ikan masin, kicap, macam-macam lagi rasa yang sewaktu dengannya. tapi, aku, korang, sanggup korbankan nikmat, asal bini korang dapat kenikmatannya. menggeliat-geliatlah bini-bini kita semua ye, bila kena hisap. sedap tak terkata, hanya boleh merintih, tapi yang aku, korang dan jantan-jantan semelaya semua dapat apa, letih lidah menjilat aje, tul tak?! bukan kita rasa sedap pun. bini-bini aku dan korang bukannya tau! kan?! ha! ini pun sedekah jugak ye! kalau bulan puasa, kita sedekahkan kenikmatan kat bini, dan bini senyum panjang meleret, maka bergandalah markah kita ye!

itu belum lagi sedekah air manisan, walaupun payau, rasanya manis di ingatan! hehe! kalau orang pompuan baca ni sambil tersipu-sipu, betullah apa yang aku cakapkan ni!

kalau part kita, bukan senang nak pujuk diorang suruh buat. macam-macam alasan, itulah, inilah, loyalah, yaklah, hieyalah, tul tak warga jantan semua?! kita jugak yang beralah, yang sering bersedekah. tapi, kalau bini-bini yang faham tu turut sama bersedekah, aduhai mak oi, nikmatnya tak usah nak cakap.

jadi, pendek cerita, bersedekahlah apa yang korang mampu! macam aku cakap tadi, kalau tak mampu sedekah wang ringgit, malam ni sedekah kat bini korang aje. kalau malam jumaat, lagi afdal korang bersedekah. sedekahkan lebih sikit. macam aku, bukan malam jumaat aje aku sedekah lebih, malam biasa pun kalau ada masa, memang aku sukarela bersedekah, suka buat sales, sampai bini aku sendiri menolak. sampai dia tak tahan asyik sales aje!

'dahlah tu yang, janganlah banyak sangat bersedekah, saya tak tahan dah ni!'

hahahahaha!

dalam hati aku sempat berbisik: 'kalau tak tahan, awak carikan saya sorang lagi, saya ada banyak lagi nak sedekah ni, dah awak tak tahan, dari membazir, baik saya sedekahkan pada pompuan lain yang memerlukan!'

apsal korang ketawa? amboi sukanya! korang tak pernah bersedekah kat bini ke? kalau kat pompuan lain, bukan main banyak korang bersedekah, boleh pulak?! apa pun, sedekahkan yang manis-manis, indah-indah, geli-geli... biar kurang wang ringgit, sedekah kat bini mau power!!!

Monday, August 1, 2011

dia datang... dengan lenggang-lengguknya...

...dia datang... dengan penuh syahdunya...

dia datang!

siapa yang datang? apa yang kau merepek ni labu?!

bila datang aje ramadan, maka berduyun-duyunlah sms, ingatan, khutbah, renungan, kata-kata hikmah dan sebagainya. dah macam 'pesta kata-kata'. tinggal tak hantar kad pengganti diri aje (al-maklumlah, handphone dah canggih, hantar pakai sms, bbm, mms dan pelbagai cara maya yang lainnya. maka, jadilah satu budaya baru dalam masyarakat islam melayu di negara aku dan korang bila tiba bulan puasa ni ye.

dulu, masa budak-budak bila datang bulan puasa, jadi benci. apa taknya, perut lapar, nak makan tak boleh. terpaksa makan curi-curi. puasa yang-yang-yok, pagi-pagi bukak periuk. bila dah remaja, ingat lagi masa kat plaza sungei wang dengan member-member beli mc d, masuk tandas, makan dalam tu ditemani kehancingan dengan selamba. bukan peduli pun walau ada bau-bauan serta belacan asli yang terselepet kat tepi toilet bowl sebab barua babi hutan yang berak sebelum ni tak reti nak pam. tak reti nak flush dengan bersih. tapi, apa ada hal?! makan tetap makan, bukan terjejas selera pun, peduli apa belacan asli, peduli apa bulan puasa?! bulan yang puasa, bukannya aku dan geng-geng aku yang puasa. (siap pass-pass chilly sauce lagi lalu atas dinding sebab masing-masing kunci diri dalam toilet. (kalau sekarang nilah suruh aku makan dalam toilet awam, mampus tak lalu)

sampailah umur aku nak masuk dewasa, part puasa ni aku suruh bulan aje yang puasa. (adei mak, memang kena salailah aku kat padang masyar, kelak!)

satu pagi tu, (kira-kira 21 tahun silam) hari pertama ramadan (macam hari ni), aku bekerja di c**b (g**a-g**a) dan aku dengan geng-geng lama aku selalunya berbuka puasa selepas subuh. masuk aje ofis, ada runner pergi beli roti canai banjir mamak punya dengan kuah dal yang panas berasap. kalau korang nak tau, roti canai pada bulan puasa rasanya berganda lebih sedap dari hari biasa. (tak caya cubalah korang try esok!)

kat tepi tangga ofis, tingkat empat untuk naik ke stor adalah tempat paling afdal kami berbuka dan cahaya samar-samar yang suram menambahkan lagi selera naik. suasana suram itu ala-ala time maghrib di senja yang rembang pada pandangan mata aku dan geng sehati sejiwa. dan, sepanjang bulan ramadan tahun itu, kami dah pun beraya sakan tanpa menunggu kedatangan bulan syawal.

samalah jugak pada tahun berikutnya. aku, pagi-pagi lagi dah masuk ofis terus cari mat-*, teman karib secucuk setanam aku yang kalau aku tak azan, dia yang akan azankan untuk kami berbuka pada pagi itu.

'mat-*! jomlah, lapar ni!'
mat-* menggeleng. 'aku posa!'
bergunung aku gelak. 'jangan main-mainlah mat-*! jomlah, lapar ni!'
'aku posa!'
'merepeklah kau! takde sen, aku belanja!'
'aku posa!'
aku terkedu. aku tengok muka mat-* serius aje. aku tanya last. 'kau biar betul! aku lapar ni, kau tak leleh ke, roti banjir panas, teh tarik kaw....'
'aku posa!'

aku macam percaya dengan tidak aje?! apa? buang tebiat ke mat-* ni? ala, hari ni ajelah! esok, start-lah cari aku tu! slow-slow aku turun, cari kaki lain untuk beli roti banjir. yang pelik tu, bukan aje hari tu, esok, lusa, seminggu lepas tu dan sampailah sebulan, sepanjang bulan ramadan, mat-* telah berpuasa dan setiap kali aku ajak, jawapannya tetap sama. 'aku posa!'

sejak kejadian tu, tak tau dari mana nur yang datang, tahun depannya, aku pun mula berpuasa. malu dengan mat-* agaknya. dan, aku bagaikan seorang yang dilahirkan serba baru, aku berpuasa genap sebulan sepanjang umur hidup aku selepas usia melewati 20 tahun.

alhamdulillah sejak tahun itu aku telah berpuasa penuh sepanjang bulan ramadan tak pernah fail sampailah hari ini.

pagi tadi aku hantar anak-anak ke sekolah macam biasa. ada pulak sebijik kereta yang entah siapa bawak mencilok-cilok siap potong aku. darah naik mendidih. keluar bahasa indah secara spontan dari mulut aku.

'awak ni puasa ke tak?!'
aku terkedu. bini aku yang kusut masai rambutnya (tak mandi) aku tenung sambil telan air liur.
'potong dua puluh markah puasa awak hari ni!'

aku rasa, macam tulah persepsi korang dan aku tentang puasa ni. betul tak? asal tak makan, tak minum, tak hisap rokok, tak korek hidung, tak kentut dalam air, tak bersetubuh, tu kira puasalah?! banyaklah korang punya puasa macam tu! itu anak-anak aku pun tau! aku terkedu, perlahankan kereta dan termenung....

aku mula menghitung tentang apa itu puasa yang sebenar. mata kena puasa. telinga kena puasa. hati kena puasa. mulut kena puasa (jangan nak maki-hamun sesuka hati!) tidur berlebihan pun boleh batalkan puasa. makan berlebihan sewaktu berbuka puasa pun potong markah. dan, banyak lagi benda-benda yang sebenarnya akan mengurangkan pahala puasa macam apa yang bini aku cakap tadi, 'potong dua puluh markah puasa awak hari ni!'

bila mata tengok betis gadis yang putih melepak, potong markah. bila dengar cerita lucah, potong markah. bila korang pulak yang cerita benda lucah, potong markah. bila mengumpat, potong markah. dengar lagu rancak yang boleh mengkhayalkan jiwa pun kena potong markah. agak-agaknya, sehingga tiba masuk waktu maghrib, berapa agak-agaknya markah korang yang tinggal?

tepuk dada tanya selera.

ingat yer, puasa tu bukan sekadar tahan lapar saja, tapi banyak lagi benda lain yang korang kena tahan, kalau tak, potong markah dan akhirnya apa yang korang dapat hanyalah tahan lapar sedangkan pahala puasa, dah tak ada (dah habis kena potong sampai kosong.)

kahkahkah....

baiklah korang makan aje roti banjir yang panas tu, wakakakaka!

Monday, July 25, 2011

apa ada dalam saputangan tu ek...

...tekalah... aku gerenti korang sure tak tau?!

pernah ke korang terfikir yang korang ni beruntung? tak kan? semua rasa banyak benda lagi yang tak cukup. yang kurang. ada aje yang orang lain ada, korang tak ada. ambik contoh handphone aje pun cukuplah. bila korang picit butang handphone milik korang tu, terbayang kecanggihan handphone kawan yang lebih hebat, lebih mahal. belek cermin dengan apa yang korang pakai, terbayang pakaian kawan yang jauh lebih branded, lebih mahal. macam tu jugaklah bila belek kasut, handbag, kereta dan apa lancau lagilah. semuanya nak kena banding dengan apa yang orang lain ada, yang orang lain pakai.

hehe! aku pun sama gak. bila tengok member lain pakai kasut branded, aku belek kasut superstar lusuh aku yang tak bertukar-tukar. nak jugak kaki aku ni rasa pakai kasut lv, atau gucci.

bini aku pun (lewat kebelakangan ni) ada menyebut-nyebut nama birkin, terus aku basuh suruh diam. bukan apa, aku tak layak untuk semua itu. tak mampu pun. macam mana aku nak lamar birkin untuk bini aku tu. jadinya, biarlah nama-nama besar itu menjadi teman mimpi di malam hari. wakakaka! sian bini aku! (tak pasal-pasal kena herdik)

inilah yang sejak ribuan tahun dari zaman rasulullah dulu hingga kini, malah sampai terbentuk dalam diri kebanyakan manusia (termasuk aku), untuk memerangi nafsu adalah sesuatu yang hampir mustahil.

aku sendiri kalah, bro. part-part untuk memenuhi tuntutan jiwa ni aku selalu tewas. kalau tak sebab aku ni gila kereta dulu, taklah aku jatuh muflis. kereta punya pasal, aku kena niaya, terpaksa aku kena hadap panjat pejabat insolvensi setiap bulan, hulur duit bayar ansuran bulanan. dari lima puluh ringgit sampai dah naik dua ratus lima puluh.

ah, tu cerita lama, kisah 13 tahun dulu.

apa yang aku nak cerita hari ni, ialah pasal kerakusan aku, korang dan semua orang yang bernama manusia. kita berlumba-lumba mengejar aset dunia dan kadangkala terlupa untuk mengumpul aset akhirat (termasuklah aku).

aku nak kongsi satu cerita yang aku ceduk dari pengalaman kawan baik aku (maaf tak boleh bagitau siapa) dan ini adalah satu kisah benar untuk renungan semua....

kawan aku ni seorang yang berjaya dalam hidupnya. dengan bakat istimewa yang dimiliki anugerah dari allah, dia mengecap kehidupan yang mewah. berkereta besar, motor besar, dan hampir memiliki apa yang dia ingini. satu hari tu, sedang aku duduk bersembang di sidewalk kopitiam, terbukak satu cerita silam yang diceritakannya pada aku untuk renungan bersama....

'satu hari aku balik kampung. pergi sembahyang jemaah kat masjid. aku park kereta mewah aku kat dalam perkarangan masjid dan tak banyak kereta mewah yang ada sebab taraf penduduk kampung taklah macam orang bandar. aku pergi saing dengan abang aku dan duduk sebelah menyebelah dalam masjid sambil dengar imam baca khutbah.

'sedang asyik mendengar imam baca khutbah, datanglah peti duit yang ada roda bergolek depan aku menuntut sumbangan. aku seluk poket, terasa berkepul duit lima puluh dengan not seratus silih bertindih yang aku baru keluarkan dari bank. aku tercari-cari duit kecik yang ada tersorok dalam poket dan aku genggam beberapa keping syiling yang berbaki masa aku minum pagi tadi dengan abang aku. aku seluk semua syiling yang ada dan sumbatkan ke dalam peti duit itu. perlahan-lahan aku tolak peti tu pada orang sebelah.

'sebelah aku tu duduk seorang tua yang tangannya terketar-ketar, yang begitu payah menyeluk poket baju melayunya yang lusuh. songkok hitamnya pun aku tengok begitu lusuh berwarna coklat baldunya, tak hitam macam songkok yang aku pakai. aku nampak saputangan yang bersimpul erat dikeluarkan dari poketnya dengan susah-payah. begitu juga payahnya dia cuba membuka simpulnya itu. aku tak lagi khusyuk dengar khutbah sebab ralit melihat gelagat lelaki tua yang duduk sebelah aku tu.

'akhirnya simpulan saputangan itu dapat dibuka. tau apa yang ada dalam simpulan itu? ada satu lagi saputangan yang bersimpul. dan dengan susah payah, dia buka lagi simpulan itu dan akhirnya dikeluarkan di atas tapak tangannya yang terketar-ketar itu tiga keping duit syiling. satu duit syiling lima puluh sen, satu dua puluh sen dan satu lagi lima sen.

'aku telan liur. dalam hati aku berkata: tujuh puluh lima sen aje yang dia ada! dengan jari tangannya yang terketar-ketar, dicapainya syiling lima puluh sen itu lalu dimasukkan ke dalam peti duit. aku terkedu. aku melihat lagi dan dengan tangannya yang terketar-ketar itu juga dia simpulkan semula baki duit berjumlah dua puluh lima sen itu. saputangan yang bersimpul itu kemudiannya disimpulkan lagi pada saputangan yang lagi satu itu lalu perlahan-lahan disimpannya di dalam poket baju melayunya yang lusuh. kemudian, perlahan-lahan dia menolak peti duit itu pada orang sebelah.

'shit, fuck, bloody hell! itulah yang aku rasakan hari itu. aku renung diri aku, betapa allah anugerahkan aku bakat yang memberikan aku kemewahan, tapi, apa sumbangan yang aku bagi. dalam berkepuk duit yang aku ada, aku keluarkan yang paling sedikit bilangannya, manakala, orang tua itu, dia berikan sumbangan yang terbesar di dalam kedaifan yang dia miliki! astaghfirullah, aku beristighfar dan mengutuk diri aku sendiri.

'balik aje rumah, aku cerita kat mak aku tentang kejadian itu dan mak aku bagitau, beringatlah sebab ada benda yang allah mahu aku fikirkan serta ubahkan sikap yang aku miliki!

'dan... yang paling pelik sekali, yang membiulkan aku, bila aku tanyakan pada abang aku tentang orang tua itu, mati-mati abang aku cakap, dia tak nampak pun ada orang tua duduk kat sebelah aku! jeng, jeng, jeng....

'agak-agaknya ye, apakah erti semua ini, betul ke aku yang bermimpi atau ada petunjuk yang allah nak bagi? wujud ke orang tua itu atau dia sekadar hadir dalam khayalan aku yang fana?'

hm?! aku pun terkedu... bila aku tanya member aku tu betul ke orang tua tu tak ada? dia sendiri mati-mati kata dia dengan mata kepalanya tengok gelagat orang tua tu, tapi yang herannya, abang dia kata, tak ada orang tua yang duduk di sebelahnya?! hakikatnya, korang rasa, siapakah orang tua itu? apa yang korang dapat rumuskan daripada cerita benar kawan aku ini?! ini bukan cerita yang aku reka tetapi pengalaman benar dari seorang manusia biasa macam aku, korang dan kita semua. entahlah, tepuk dada, tanya selera, dan perbaikilah diri kita dari masa ke semasa dan renungkan....