There was an error in this gadget

Sunday, July 18, 2010

si penjual aiskrim...

...ini bukan yang biasa korang semua pernah tengok! langsung tak ada tokoh penjual aiskrim. tapi, aku biasa tengok abang ni menjaja aiskrim di sekitar gombak setia dengan basikal roda tiganya yang besar! yang diletakkan peti aiskrimnya yang juga besar itu maka dia akan berkayuh keliling kawasan perumahan dan flet untuk berjualan aiskrimnya itu. (penduduk di sekitar gombak setia mungkin biasa melihatnya)

kalaulah dia tak kayuh basikalnya yang besar itu untuk menjual aiskrim, dia akan kelihatan seperti seorang tokoh agama, berserban, berjubah, dan kelihatan seperti seorang penceramah. (tak taulah aku kalau dia memang seorang penceramah dan menjual aiskrim ini kerja sampingannya)

satu tengah hari yang panas terik, (kelmarin kalau tak silap), aku dalam kereta untuk ke rumah mak aku, aku terlihat dia menolak basikalnya yang besar dan berat itu menaiki bukit menghala ke shell taman melati. mungkin dia tak larat untuk mengayuhnya! aku lihat wajahnya yang berkerut, berpeluh-peluh dan dengan tenaga dan kudrat yang ada, dia bersungguh-sungguh menolak basikalnya itu. kenapa tak naik motor? kan senang?! hati aku bertanya! Kewangan yang tak cukup mungkin? mungkin keluarganya besar? mana rumahnya? mana bininya? mana anak-anaknya? soalan lazim yang berlegar-legar dalam kepala!

terus aku matikan radio. beristighfar beberapa kali! walaupun aku ni tak kaya, (muflis lagi), tapi aku masih mampu bawak kereta (bini aku punya he), ada air-con yang dingin, boleh dengar lagu di radio, kusyen empuk walaupun sekadar renault kangoo (anak aku panggil kangaroo), yang bukan golongan kereta mewah, tetapi, jauh lebih 'nikmat' daripada menolak basikal besar yang berat menaiki bukit di bawah terikan matahari sehingga peluh mencurah-curah!

astaghfirullah alazim! aku dapat lihat wajah abang si penjual aiskrim itu, yang berserban, berjubah putih yang dah kuning kusam, yang pasti basah dengan keringat, ada pedih di wajahnya, penuh ketat renungannya (yang pasti keletihan) mencari sesuap rezeki yang entah dapat entahkan tidak! aku sendiri tak pasti, ada ke budak-budak yang sudi membeli aiskrimnya itu! yang bukan walls, bukan magnolia, juga bukan nestle yang meliurkan tekak dan sering keluar iklan di tv! yang aku nampak, petinya besar, basikalnya kusam, tiada logo, tiada tarikan, hanyalah wajah penat yang sayu menolak basikal mengharapkan kanak-kanak kehausan di tengah hari terik untuk membeli aiskrimnya itu!

aku pernah mintak mahu duduk dalam porsche carrera turbo, menekan minyak yang akan meluncurkan aku deras membelah angin! aku pernah miliki! aku pernah mahu tukar kereta asal ada model baru keluar! allah penuhi hasrat aku itu! (dululah) dan, ketika itu, tak pernah aku terfikir, ada lelaki terpaksa tolak basikalnya, di tengah hari terik sedangkan aku pada ketika itu berjamu di hotel mewah! bergelak ketawa! makan steak, maka apa saja, tak perlu risau berapa harganya kerana kad emas ada tiga empat dalam wallet untuk aku seretkan!

bila bil datang, aku tak pernah tengok harganya, lima ratus, tujuh ratus, atau mungkin mencecah ribu barangkali, aku tak pernah peduli, hanya kad emas yang aku hulur! aku tenyehkan sain dan senyum pada waiter yang akan menunduk hormat!

sedangkan si penjual aiskrim itu mengerah keringat, bertungkus lumus di bawah terikan mentari, atau kuyup dibasahi hujan lebat, demi untuk menyara keluarganya! untuk membeli sekampit beras, sepeket gula, secupak garam, atau mungkin sekadar menggoreng telur! alangkah besarnya bagi dia nilai ringgit itu! yang harganya (dulu) aku tutup mata saja berikan tips pada waiter, juga car jockey yang tolong parking-kan kereta aku di depan lobi hotel!

ya, allah, aku dan ramai lagi teman-teman aku selalu lupa! aku dan rakan-rakan aku tak pernah berterima kasih pada engkau yang berikan kami rezeki yang lebih daripada orang lain yang lebih sengsara hidupnya! kami bazirkan duit itu, kami alpakan mereka yang bertungkus lumus mencari sen untuk dibelikan gula atau telur sekadar menampal perut dari kelaparan!

hari ini, aku tak lagi mewah! namun, aku hidup biasa-biasa aje, (taklah daif), syukur, aku masih sihat walaupun aku ada gout! tapi, aku sudah mula belajar untuk berterima kasih pada engkau walaupun kau kurniakan aku penyakit gout yang kalau datang serangnya, aku menjerit merintih tak tidur malam! tapi, aku bersyukur sebab gout ini... berjuta kali lebih baik daripada barah, jauh lebih bagus daripada kencing manis, jauh lebih selamat daripada salur jantung tersumbat atau penyakit-penyakit lain yang lebih kronik! biarlah aku sakit gout daripada barah! (nauzubillah)

sesekali aku merenung, aku dapat rasakan kelebihan yang aku ada berbanding jutaan insan lain yang jauh lebih teruk dan menderita daripada hidup aku yang biasa-biasa ini! aku sangat-sangat bersyukur!

subhanallah! walhamdulillah, wala illahaillallah wallahuakbar! (dah lama aku tak baca rangkap ini, kalau ada pun mungkin masa sembahyang sunat aidil fitri ataupun aidil adha setahun sekali) teringat kat 'budak-budak' aku dulu (time aku ada ofis dan jadi bos), bila tiba solat sunat raya, beriya-iya, dan aku bagitau diorang, korang ni kalau sembahyang raya yang sunat, kemain lagi, tapi sembahyang wajib lima waktu sehari, sembahyang jumaat seminggu sekali, apa dah jadi? (ini ingatan pada diri aku jugak, hehe)

pada teman-teman, yang kini hidup senang-lenang, korang renungkanlah barang sesaat dua, bahawa, ada antara kita yang kehidupannya sangat menderita... dan bersyukurlah dengan limpahan rezeki yang allah beri! dan, kalau ada lebihan, kalau ada ingatan, juga kesedaran... hulur-hulurkanlah! kerana orang macam korang, bukannya kisah sangat pun kalau harga petrol naik lima puluh sen, yang baru-baru ni naik lima sen pun korang sekadar ketawa sakan!

betul, kan?!

4 comments:

Shukjessa said...

alhamdulillah baguslah bang camtu.

seperti kata orang cerdik pandai, bab kekayaan ni kita kena tengok orang yang dibawah kita. tapi bila bab-bab ilmu kita kena tengok orang di atas kita.

apa yg kita dapat itulah kita kena bersyukur, paling tidak boleh lagi merasa nak makan nasi

littlehumblelynn said...

yes ,

kekdg kita dok banding betapa bestnya dia..betapa seronoknya dia......tp x pernah nak bandingkan dr kita dgn org yg lebih rendah dr kita......kdg2 kita kena belajar berSYUKUR & istighfar byk..

AmanMakmor said...

salam bro..Gout boleh buat terapi alpha one percuma..insyaallah hilang gout tu..

nizakamal said...

suka sgt2 baca entry2 bro!..penuh dgn keinsafan dan kesedaran..thanks for sharing..as sharing is caring!! :D

Post a Comment